Topan Kammuri serang Filipina, 200.000 orang dievakuasi

200.000 orang di daerah pesisir dan pegunungan telah dievakuasi [Zalrian Sayat / EPA]
81

MANILA (Arrahmah.com) – Filipina telah mengevakuasi 200.000 orang di daerah pantai dan pegunungan karena kekhawatiran akan banjir dan tanah longsor, dengan mengatakan negara itu juga akan menutup bandara internasional utamanya ketika topan kuat membuat pendaratan, lansir Al Jazeera (3/12/2019).

Topan Kammuri, topan kedua puluh yang melanda negara itu tahun ini, mendarat di pulau utama Luzon Filipina tepat sebelum tengah malam waktu setempat pada hari Selasa (16:00 GMT pada hari Senin). Badai yang menguat secara lokal disebut sebagai Topan Tisoy.

Menurut NASA, topan itu diberi nama lokal paralel dengan harapan bahwa orang Filipina akan lebih menanggapi nama-nama yang akrab dan itu akan menggarisbawahi bahwa gangguan cuaca menimbulkan ancaman langsung ke negara mereka.

Badan bencana Filipina mengatakan 200.000 orang telah dievakuasi dari puluhan provinsi di Luzon selatan ketika pihak berwenang menaikkan tingkat peringatan topan untuk 35 provinsi dan mengatakan kepada orang-orang di daerah-daerah di jalur topan yang setara dengan Kategori-4 untuk waspada terhadap kemungkinan tanah longsor, gelombang badai dan banjir dipicu oleh angin kencang dan hujan.

Topan itu diperkirakan akan melintas di dekat ibukota, Manila, pada tengah hari Selasa, mendorong para pejabat untuk mengumumkan rencana penutupan Bandara Internasional Ninoy Aquino kota dari pukul 11 ​​siang hingga 11 malam waktu setempat. Lusinan penerbangan telah dibatalkan atau dialihkan dan sekolah-sekolah di provinsi yang terkena dampak ditutup.

Penjaga pantai menghentikan perjalanan laut di wilayah timur laut, membuat ribuan pelancong, kapal kargo dan perahu air kecil.

Topan melanda ketika Filipina menampung ribuan atlet dari Asia Tenggara untuk pertandingan regional dua tahunan yang dibuka pada hari Sabtu. Panitia mengatakan kompetisi selancar angin telah ditunda dan acara lainnya akan ditunda untuk keselamatan jika diperlukan tetapi tidak ada rencana untuk memperpanjang turnamen 11 hari.

Dihantam oleh sekitar 20 topan setiap tahun, Filipina adalah salah satu negara paling rawan bencana di Bumi. Kepulauan dengan lebih dari 100 juta orang ini juga terletak di apa yang disebut “Cincin Api” Pasifik, sebuah wilayah yang aktif secara gempa di mana gempa bumi dan letusan gunung berapi biasa terjadi.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.