Mesir rencanakan pajak media sosial

72

KAIRO (Arrahmah.com) – Mesir berencana untuk memberlakukan sistem pajak pada iklan online dan situs media sosial, wakil menteri keuangan mengatakan sebagaimana dilansir The New Arab.

Riyad Abdel Sattar mengatakan bahwa pengguna Facebook dan Twitter harus membayar biaya pendaftaran bulanan yang akan memungkinkan negara untuk memantau aktivitas online.

Anggota parlemen John Talaat mengatakan anggota parlemen seharusnya mendorong biaya internet yang lebih rendah karena layanan yang buruk. Kecepatan broadband Mesir berada di peringkat di antara yang paling lambat di dunia.

Pajak tidak mungkin populer di kalangan orang Mesir yang sudah berjuang dengan biaya hidup yang tinggi. Harga bahan bakar dan listrik telah melonjak setelah program penghematan diberlakukan sebagai ganti pinjaman IMF 2016.

Sejak 2014 pemerintah Mesir telah mengembangkan sistem pengawasan massal untuk memantau situs media sosial termasuk pesan pribadi orang.

Undang-undang tahun 2018 menetapkan bahwa pengguna media sosial, blog, dan situs web pribadi dengan lebih dari 5.000 pengikut dapat diblokir dan dilarang oleh negara. Lebih dari 500 situs berita telah diblokir.

Pada bulan Oktober pemerintah menargetkan 33 orang Mesir melalui aplikasi yang mengatakan mereka menyediakan layanan informasi tetapi sebenarnya menyadap ponsel mereka.

Selama September protes akses ke Facebook Messenger dan Twitter terputus-putus.

Bulan lalu pelapor rahasia Mesir Mohamed Ali mengatakan kepada MEMO bahwa ia membangun bagian dari markas intelijen tempat tentara siber dunia maya ditempatkan.

Dalam berita di Libanon bahwa pemerintah akan mulai memungut biaya $ 6 per bulan untuk WhatsApp serta pajak untuk layanan panggilan internet seperti Facebook Messenger dan FaceTime yang memicu protes di seluruh negeri.

Pajak itu merupakan rintangan terakhir bagi rakyat Libanon yang hidup melalui krisis ekonomi dan berjuang selama beberapa dekade dengan korupsi dan nepotisme yang meluas.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.