Dinilai langgar budaya lokal, Malaysia selidiki pameran tato setengah telanjang

Tattoo Malaysia Expo The three-day Tattoo Malaysia Expo, which started on Friday and drew participants from 35 countries, was supported by the Ministry of Tourism, Arts & Culture, the show's organiser said on its website.
204

KUALA LUMPUR (Arrahmah.com) – Malaysia memerintahkan penyelidikan pada Senin (2/12/2019) mengenai apa yang oleh pemerintah disebut pertunjukan tato setengah telanjang yang diadakan di ibu kota Kuala Lumpur, setelah foto-foto pria dan wanita bertato beredar di media sosial di negara mayoritas Muslim tersebut.

Tattoo Malaysia Expo yang berlangsung tiga hari, yang dimulai pada hari Jumat dan menarik peserta dari 35 negara, didukung oleh Kementerian Pariwisata, Seni & Budaya, penyelenggara acara mengatakan di situsnya.

Namun kementerian mengatakan acara tahun ini melanggar standarnya sejak pertama kali diadakan pada 2015, dan berjanji melakukan “tindakan tegas” terhadap penyelenggara.

Gambar-gambar di media Malaysia mengaburkan bagian pribadi pria dan wanita dalam pertunjukan itu.

“Tidak mungkin bagi kementerian untuk menyetujui acara-acara yang memiliki unsur-unsur cabul seperti ini, karena ini bukan budaya Malaysia, apalagi ketika mayoritas orang Malaysia adalah Muslim,” Mohamaddin Ketapi, menteri pariwisata, seni dan budaya, menyatakan.

“Kami akan menunggu laporan investigasi lengkap … dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan hukum jika mereka diketahui telah melanggar ketentuan yang ditetapkan.”

Salah satu penyelenggara acara, Carlos Benny Majakil, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak berkomentar mengenai masalah ini. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.