Berita Dunia Islam Terdepan

Pengambilalihan kepemimpinan G20 oleh Saudi menuai cemas

1.342

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi secara resmi menjadi negara Arab pertama pada Minggu (1/12/2019) yangmengambil alih kepresidenan G20 karena berusaha untuk bangkit kembali ke panggung dunia setelah keributan global atas catatan hak asasi manusianya.

Kerajaan kaya minyak itu telah mempromosikan upaya liberalisasi termasuk memberikan hak yang lebih besar kepada perempuan tetapi menghadapi kritik keras atas tindakan keras terhadap perbedaan pendapat dan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi tahun lalu.

Presidensi G20, yang diambil alih oleh Arab Saudi dari Jepang, akan melihatnya menjadi tuan rumah para pemimpin dunia untuk KTT global di ibukotanya 21-22 November mendatang.

“Kerajaan Arab Saudi mengasumsikan Presidensi G20 hari ini, menjelang KTT di Riyadh” pada 2020, kata pejabat resmi Saudi Press Agency.

“Kepresidenan G20 Saudi berkomitmen untuk melanjutkan pekerjaan dari Osaka dan mempromosikan konsensus multilateral.”

Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS), penguasa de facto kerajaan, menyebutnya sebagai “kesempatan unik” untuk membentuk konsensus internasional, SPA menambahkan.

Arab Saudi akan menjadi tuan rumah lebih dari 100 acara dan konferensi menjelang KTT, termasuk pertemuan menteri, SPA melaporkan.

“Ketika Arab Saudi menjadi presiden G20, maka ini akan menjadi negara [Arab] pertama yang memimpin badan antar pemerintah ini,” Dennis Snower, presiden dari think-tank Global Solutions Initiative, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Presidensi ini … akan ditantang oleh paradoks sentral: risiko global seperti perubahan iklim, perkembangan demografis, seperti tingkat kelahiran yang rendah, meningkatnya harapan hidup dan masyarakat yang menua … tetapi meningkatnya populisme dan nasionalisme menghalangi kemajuan di tingkat multilateral.”

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mendesak negara-negara anggota G20 untuk memberikan tekanan pada kerajaan atas penindasan yang semakin intensif terhadap perbedaan pendapat, yang telah membuat beberapa aktivis perempuan, jurnalis, dan pembangkang politik dipenjara.

Para pegiat melaporkan minggu lalu bahwa Arab Saudi telah menangkap sedikitnya sembilan akademisi, penulis, dan aktivis, yang terbaru dalam serangkaian tindakan keras terhadap para intelektual selama dua tahun terakhir.

Para aktivis mengatakan beberapa dari mereka kemudian dibebaskan, tetapi penahanan kaum “liberal” – di tengah-tengah dorongan liberalisasi yang sangat digemari – menggarisbawahi apa yang para pengamat sebut meningkatkan penindasan dan otoriterisme.

“Arab Saudi naik ke kursi kepresidenan G20 di tengah gelombang baru penangkapan para kritikus damai yang sewenang-wenang, dengan banyak pembela hak asasi manusia masih mendekam di balik jeruji besi, dan lebih dari setahun sejak pembunuhan mengerikan terhadap Jamal Khashoggi,” Heba Morayef, direktur Amnesti Internasional untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Para pemimpin dunia dalam G20 harus menekan Pangeran Mohammed untuk memastikan kenikmatan semua hak asasi manusia termasuk kebebasan berekspresi, berserikat dan berkumpul secara damai.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah