Parlemen Irak terima pengunduran diri Abdul Mahdi

Iraqi PM Adel Abdul Mahdi submitted his resignation to parliament on Friday amid weeks of deadly protests [IRAQIYA TV via Reuters]
126

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Legislator Irak telah menyetujui pengunduran diri Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi selama sesi parlemen yang diadakan di ibukota Baghdad di tengah-tengah protes anti-pemerintah yang mematikan di negara itu.

Mengacu pada Pasal 76 konstitusi negara tersebut, Ketua Umum Mohammad al-Halbusi pada Minggu (1/12/2019) mengatakan Presiden Barham Saleh sekarang akan meminta blok politik terbesar di parlemen untuk mencalonkan perdana menteri berikutnya.

Pada Jumat (29/11), Abdul Mahdi yang diperangi secara resmi mengajukan tawarannya untuk mengundurkan diri setelah mencuatnya kabar pembunuhan lebih dari 50 demonstran oleh pasukan keamanan di Baghdad dan kota-kota Irak terutama di Irak, Nasiriya dan Najaf.

Pernyataan Abdul Mahdi, yang menjabat beberapa tahun lalu, muncul tak lama setelah pemimpin tertinggi Irak, Ayatollah Ali al-Sistani, mengecam penggunaan kekuatan mematikan terhadap para demonstran dan menyerukan pemerintah baru.

Pertemuan kabinet pada Sabtu (30/11) telah menyetujui pernyataan itu, yang juga menyarankan pengunduran diri anggota kunci pemerintah Irak, termasuk kepala staf yang ditunjuk Abdul Mahdi.

Pakar hukum mengatakan pemerintah Abdul Mahdi akan mengambil peran juru kunci selama 30 hari atau sampai blok terbesar di parlemen menyetujui kandidat baru untuk menggantikannya.

Tetapi dengan pertanyaan tentang siapa yang membentuk blok politik terbesar di parlemen yang belum terjawab, keputusan itu mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk dicapai.

Anggaran Rumah Tangga Dewan Menteri menetapkan bahwa perdana menteri harus mengirim pengunduran dirinya kepada presiden. Jika dia melakukannya, presiden akan mengambil alih sampai blok terbesar di parlemen mencalonkan alternatif, yang menurut pasal 81 konstitusi Irak, harus dicapai dalam waktu dua minggu.

Meskipun pernyataan Abdul Mahdi untuk berhenti disambut oleh para pemrotes di Lapangan Tahrir Baghdad, mereka mengatakan mereka akan terus berdemonstrasi sampai mereka melihat perombakan total dari situasi politik negara itu.

“Pengunduran diri perdana menteri hanya satu titik di lautan tuntutan kami,” kata Dania, seorang mahasiswa IT berusia 20 tahun di Nahrayn Univeristy, yang telah melakukan protes di Lapangan Tahrir Baghdad sejak awal Oktober.

“Kami tidak akan kembali ke rumah sampai pengunduran diri PM memicu parlemen untuk dibubarkan dan pemilihan awal diadakan sehingga semua partai politik dan milisi yang berkuasa saat ini dapat dihapus,” tambahnya.

Setidaknya 400 orang telah tewas sejak protes anti-pemerintah mencengkeram Baghdad dan Irak selatan pada awal Oktober karena kurangnya layanan dasar, peluang kerja, dan korupsi di seluruh jajaran elit politik.

Menurut Haddad, kecuali jika pengunjuk rasa melihat perubahan nyata, protes akan berlanjut.

“Sentimen publik telah mencapai titik yang tidak dapat ditenangkan oleh perubahan sedikit demi sedikit atau kosmetik,” kata Haddad.

“Jika semua yang dapat ditawarkan oleh kelas politik adalah konstelasi yang diatur ulang dari wajah yang sama, akan ada lebih banyak kemarahan publik dan kemungkinan meningkatnya protes,” tambahnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.