Berita Dunia Islam Terdepan

Diguncang protes mematikan, Perdana Menteri Irak mengundurkan diri

306

Support Us

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi akan mengajukan pengunduran dirinya, setelah lebih dari 40 orang terbunuh pada hari paling berdarah sejak protes anti-pemerintah dimulai, menurut laporan BBC (30/11/2019).

Ulama Syiah Irak mengutuk penggunaan kekuatan terhadap demonstran dan menyerukan pemerintah baru.

Sekitar 400 orang telah tewas dalam protes sejak awal Oktober, dan setidaknya 15 tewas pada Jumat (28/11).

Rakyat Irak menuntut dibukanya lapangan pekerjaan, diakhirinya korupsi dan adanya layanan publik yang lebih baik.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “sangat prihatin atas laporan tentang penggunaan terus-menerus peluru tajam terhadap demonstran” dan menyerukan “pengekangan maksimum”.

Mengapa Abdul Mahdi mengundurkan diri?

Pernyataan itu mengatakan dia akan mengajukan pengunduran dirinya ke parlemen sehingga anggota parlemen dapat memilih pemerintah baru.

Itu terjadi setelah Ayatollah Ali Al-Sistani menyerukan pemerintahan baru.

“Menanggapi seruan ini, dan untuk memfasilitasi secepat mungkin, saya akan mengajukan kepada parlemen permintaan [untuk menerima] pengunduran diri saya dari kepemimpinan pemerintah saat ini,” pernyataan yang ditandatangani oleh Abdul Mahdi mengatakan.

Pernyataan itu tidak mengatakan kapan pengunduran dirinya akan dilakukan. Hari ini (1/12), parlemen akan mengadakan rapat darurat untuk membahas krisis.

Sebelumnya pada Jumat (28/11) Ayatullah Sistani mengatakan pemerintah tampaknya “tidak dapat menangani peristiwa dua bulan terakhir”.

“Parlemen, dari mana pemerintah saat ini muncul, harus mempertimbangkan kembali pilihannya dan melakukan apa yang menjadi kepentingan Irak,” klaimnya dalam sambutan yang disampaikan oleh perwakilannya selama khutbah yang disiarkan televisi di kota Karbala.

Ayatollah mengatakan serangan terhadap demonstran damai “dilarang” dan juga mendesak demonstran untuk menghindari kekerasan dan “mengeluarkan pengacau” dari tengah-tengah mereka.

“Abdul Mahdi telah menawarkan pengunduran dirinya sebelumnya, tetapi intervensi oleh Ayatollah Sistani, orang yang paling berpengaruh di negara tersebut, membuat segalanya berbeda sekarang,” editor BBC Timur Tengah Jeremy Bowen mengatakan.

Apa yang terjadi di Irak adalah bagian dari gelombang kerusuhan di seluruh wilayah, banyak di antaranya didorong oleh kemarahan orang-orang di bawah usia 30 yang muak dengan pengangguran, layanan publik yang tidak dapat diandalkan dan apa yang mereka anggap sebagai korupsi oleh elit negara itu.

Abdul Mahdi sebelumnya telah memerintahkan penyelidikan atas kekerasan pada Kamis di provinsi Dhi Qar dan Najaf.

Abdul Mahdi menjabat lebih dari setahun yang lalu, menjanjikan reformasi yang belum terwujud. Pemuda Irak turun ke jalan-jalandi Baghdad untuk pertama kalinya pada awal Oktober.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan