Berita Dunia Islam Terdepan

Taliban konfirmasi pembicaraan informal dengan AS

521

Support Us

AFGHANISTAN (Arrahmah.com) – Taliban telah mengonfirmasi klaim oleh Presiden AS Donald Trump bahwa Washington telah memulai kembali pembicaraan tidak resmi dengan Imarah Islam Afghanistan (Taliban), hampir dua bulan setelah perundingan damai tiba-tiba ditunda.

Taliban mengatakan kepada Al Jazeera bahwa beberapa pertemuan pendahuluan telah terjadi di ibu kota Qatar, Doha, tempat Taliban memiliki kantor, dan mungkin dapat membuka jalan bagi dimulainya kembali perundingan perdamaian formal.

Selama kunjungan ke pasukan AS di Afghanistan, Trump mengatakan bahwa AS telah bertemu dengan Taliban.

“Taliban ingin membuat kesepakatan dan kami bertemu dengan mereka dan kami mengatakan itu harus menjadi gencatan senjata dan mereka tidak ingin melakukan gencatan senjata dan sekarang mereka ingin melakukan gencatan senjata, saya percaya,” klaim Trump.

Dalam sebuah kontradiksi yang jelas, juru bicara IIA, Zabihullah Mujahid, mengatakan kepada kantor berita AFP pada Jumat (29/11/2019) bahwa “terlalu dini untuk berbicara tentang dimulainya kembali perundingan untuk saat ini”.

Dia menambahkan bahwa pernyataan resmi akan dikeluarkan kemudian.

Michael Semple, seorang profesor peneliti di Institute for Global Peace, Security and Justice di Universitas Queen di Belfast, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, untuk melanjutkan pembicaraan, Taliban perlu “menerima semacam pengurangan kekerasan”.

“Apakah itu sebagian atau global, yang paling optimal adalah gencatan senjata penuh, tetapi mungkin mereka dapat menyetujui langkah-langkah yang lebih terbatas untuk mengurangi kekerasan. Mereka harus setuju untuk mulai mematikan kekerasan dan mereka harus menyetujui jalur untuk melakukan pembicaraan langsung dengan pemerintah Afghanistan,” ujarnya. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah