Pasca penyerangan konsulat Iran, pasukan Irak bunuh 45 demonstran

Security forces try to disperse anti-government protesters during clashes in Najaf, Iraq, Thursday, Nov. 28, 2019. Scores of protesters have been shot dead in the last 24 hours, amid spiraling violence in Baghdad and southern Iraq, officials said. | Photo Credit: AP
497

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Pasukan keamanan Irak menembak mati setidaknya 45 demonstran pada Kamis (28/11/2019) setelah demonstran menyerbu dan membakar konsulat Iran semalam, dalam apa yang dilansir sebagai titik balik dalam pemberontakan terhadap pemerintah yang didukung Teheran.

Setidaknya 29 orang tewas di kota selatan Nassiriya ketika tentara menembaki demonstran yang memblokir jembatan sebelum fajar pada Kamis (28/11) dan kemudian berkumpul di luar kantor polisi. Polisi dan sumber medis mengatakan puluhan lainnya terluka.

Empat orang tewas di Baghdad, di mana pasukan keamanan melepaskan tembakan dengan amunisi hidup dan peluru karet terhadap pengunjuk rasa di dekat jembatan di atas sungai Tigris, kata sumber itu, dan dua belas tewas dalam bentrokan di Najaf.

Di Nassiriya, ribuan pelayat turun ke jalan, menentang jam malam untuk menguburkan mayat mereka setelah penembakan massal.

Pertumpahan darah ini adalah salah satu hari paling kejam sejak pemberontakan dimulai pada awal Oktober, dengan demonstrasi anti-korupsi yang membengkak menjadi pemberontakan terhadap pemerintah yang dilihat oleh demonstran muda sebagai antek Teheran.

Iran menutup perbatasan Mehran ke Irak pada Kamis malam (28/11) karena alasan keamanan, kantor berita setengah resmi Mehr melaporkan, mengutip seorang pejabat perbatasan setempat.

“Dengan perhatian pada peristiwa baru-baru ini dan kerusuhan di negara Irak, perbatasan Mehran telah ditutup mulai malam ini,” Mojtaba Soleimani, manajer pos perbatasan mengatakan, menurut Mehr.

Dia mengatakan tidak jelas kapan perbatasan akan dibuka kembali.

Di Najaf, sebuah kota ziarah yang berfungsi sebagai tempat kedudukan ulama Syiah yang kuat di Irak, konsulat Iran dirusak menjadi puing-puing hangus setelah diserbu semalam.

Para pengunjuk rasa, yang sangat Syiah, menuduh pemerintah Irak berbalik melawan rakyat mereka sendiri untuk membela Iran.

“Semua polisi anti huru hara di Najaf dan pasukan keamanan mulai menembaki kami seolah-olah kami membakar Irak secara keseluruhan,” kata seorang pemrotes yang menyaksikan pembakaran konsulat kepada Reuters, meminta tidak disebutkan namanya.

Pengunjuk rasa lain, Ali, menggambarkan serangan terhadap konsulat sebagai “tindakan berani dan reaksi dari rakyat Irak”.

“Kami tidak menginginkan orang Iran,” ungkapnya.

Ia memperkirakan lebih banyak kekerasan: “Akan ada balas dendam dari Iran, saya yakin. Mereka masih di sini dan pasukan keamanan akan terus menembaki kami.”

Kementerian luar negeri Iran mengutuk serangan itu dan menuntut “tanggapan tegas pemerintah Irak terhadap para penyerang”.

Sejauh ini, pihak berwenang tidak menyerah dalam menanggapi kerusuhan, menembak mati ratusan demonstran dengan amunisi langsung dan gas air mata, sementara mengajukan proposal untuk reformasi politik yang para pengunjuk rasa anggap serupa kosmetik belaka.

Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi sejauh ini menolak panggilan untuk mengundurkan diri, setelah pertemuan dengan politisi senior yang dihadiri oleh komandan Pasukan Pengawal Revolusi Iran Quds, unit elit yang mengarahkan sekutu milisinya ke luar negeri. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.