Iran 'sengaja' tutup-tutupi jumlah kematian & penangkapan

An Iranian covers his face with his bloodied hand during clashes with security forces in Tehran. Protests broke out in Iran against increase in fuel prices. (File/AFP)
312

BEIRUT (Arrahmah.com) – Human Rights Watch (HRW) pada Rabu (27/11/2019) menuduh pemerintah Iran “sengaja menutupi” kematian dan penangkapan selama penumpasan demonstrasi di seluruh negara awal bulan ini.

Protes pecah di negara yang terkena sanksi ini pada 15 November, beberapa jam setelah pengumuman kejutan tentang kenaikan harga bahan bakar hingga 200 persen.

Laporan kematian dan penangkapan muncul ketika pasukan keamanan dikerahkan untuk mengendalikan demonstrasi, yang berubah menjadi kekerasan di beberapa daerah, dengan puluhan bank, pompa bensin, dan kantor polisi dibakar.

Namun sejauh mana tindakan keras tersebut tidak jelas, terutama disebabkan oleh pemadaman internet yang diberlakukan selama kerusuhan dalam langkah yang dianggap bertujuan untuk membatasi penyebaran video kekerasan pasukan pemerintah.

HRW mengatakan pihak berwenang “dengan sengaja menutupi skala penumpasan massal terhadap demonstran” dan meminta mereka untuk “segera mengumumkan jumlah kematian, penangkapan, dan penahanan … dan mengizinkan penyelidikan independen terhadap dugaan pelanggaran.”

Wakil direktur Timur Tengah HRW, Michael Page, mengecam Iran karena sejauh ini “menolak memberikan angka kematian yang akurat dan sebaliknya mengancam para tahanan dengan kematian”.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia, termasuk Amnesti Internasional, memperkirakan sedikitnya 140 orang tewas dan hingga 7.000 orang ditangkap dalam protes itu, kata HRW dalam sebuah pernyataan.

Pejabat telah mengkonfirmasi lima orang terbunuh dan sejauh ini mengumumkan penangkapan sekitar 500 lainnya, termasuk sekitar 180 “pemimpin kelompok”.

Konektivitas internet telah kembali ke sejumlah wilayah dalam beberapa hari terakhir, kecuali untuk jaringan telepon seluler, kata NetBlocks, sebuah situs yang memantau gangguan internet.

AS mengatakan Selasa (26/11) bahwa pihaknya telah menerima ribuan pesan dari Iran tentang protes setelah memohon kepada para demonstran untuk menentang pembatasan di internet.

“Kami telah menerima hingga saat ini hampir 20.000 pesan, video, gambar, catatan pelanggaran rezim melalui layanan pesan Telegram,” Sekretaris Negara Mike Pompeo mengatakan kepada wartawan, merujuk pada aplikasi yang dienkripsi.

Pejabat Iran menyalahkan kekerasan selama demonstrasi pada intervensi “preman” yang didukung oleh royalis dan musuh bebuyutan Iran – AS, “Israel”, dan Arab Saudi.

Hubungan lama antara Teheran dan Washington merosot ke level terendah baru pada Mei tahun lalu ketika AS secara sepihak menarik diri dari kesepakatan internasional yang memberi Iran bantuan dari sanksi dengan imbalan pembatasan atas program nuklirnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.