Berita Dunia Islam Terdepan

Liga Arab tolak justifikasi Amerika soal pemukiman "Israel"

128

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Para menteri luar negeri Liga Arab pada Senin (25/11/2019) mengecam pengumuman AS bahwa mereka tidak lagi menganggap pemukiman “Israel” di Tepi Barat yang diduduki sebagai pelanggaran hukum internasional.

Selama pertemuan darurat di Kairo, seminggu setelah pengumuman oleh administrasi Trump, Sekretaris Jenderal Liga Ahmed Aboul Gheit menggambarkan keputusan itu sebagai “bias yang tidak adil dan tidak dapat diterima.” Dia menambahkan bahwa AS telah kehilangan perannya sebagai wasit netral antara “Israel” dan orang-orang Palestina.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan menegaskan kembali penolakan Kerajaan atas posisi AS, dan menekankan perlunya menemukan solusi yang adil dan komprehensif untuk masalah Palestina. Memecahkan ini adalah landasan untuk mencapai perdamaian abadi, tambahnya.

Masalah Palestina adalah jantung dari Raja Salman, menteri menunjukkan, menambahkan bahwa Arab Saudi akan terus mendukung perjuangan Palestina.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan itu, para menteri luar negeri Liga menyatakan “kecaman dan penolakan terhadap keputusan AS”.

“Pengumuman itu tidak memiliki efek hukum dan merupakan pelanggaran yang jelas terhadap resolusi PBB,” tambah mereka.

Berita Terkait

Aboul Gheit mengatakan bahwa semua negara Arab harus mengadakan diskusi ekstensif dengan Washington dalam upaya untuk membujuk pemerintah AS untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Dia menunjukkan bahwa pengumuman itu menunjukkan pengabaian terang-terangan pada Konvensi Jenewa Keempat, yang melarang pasukan pendudukan memindahkan bagian-bagian populasi sipilnya ke tanah-tanah yang diduduki. Karena itu, ia menambahkan, itu merusak legitimasi moral Washington dan kredibilitasnya sebagai kekuatan yang menghormati dan menegakkan hukum internasional.

Aboul Gheit, konsensus internasional yang luar biasa tentang sifat ilegal permukiman, berarti bahwa pengumuman AS tidak lebih dari pendapat individu yang mengikuti prinsip bahwa kekuasaan menciptakan keadilannya sendiri. Ini adalah gagasan berbahaya dan ditolak secara luas yang mempertanyakan nilai-nilai siapa pun yang mengadopsi atau membela prinsip semacam itu, tambahnya

Pada 18 November, menteri luar negeri AS Mike Pompeo mengumumkan bahwa AS tidak lagi menganggap permukiman “Israel” di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang dicaplok “Israel” ilegal. Dia mengatakan bahwa setelah konsultasi hukum, Washington menyimpulkan bahwa pendirian pemukiman “pada dasarnya, tidaklah tidak konsisten dengan hukum internasional.”

Pembalikan kebijakan AS selama beberapa dasawarsa ini terjadi hampir dua tahun setelah Presiden Donald Trump membatalkan kebijakan lama AS lainnya dengan mengakui kota suci Yerusalem yang diperebutkan sebagai ibu kota “Israel”, yang memicu kemarahan warga Palestina dan Arab.

Setelah pengumuman Pompeo, Liga Arab menggambarkan pergeseran AS sebagai “perkembangan yang sangat merugikan.” Para menteri kabinet Saudi menanggapi keputusan minggu lalu dengan menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memastikan perlindungan rakyat Palestina dan menghadapi “Israel” atas pelanggaran internasionalnya. hukum.

Kantor hak asasi manusia PBB mengatakan permukiman “Israel” tetap melanggar hukum internasional, menggemakan posisi yang diambil oleh Mahkamah Internasional dalam pendapat penasihat pada 2004. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.