Berita Dunia Islam Terdepan

Inggris dukung pembentukan pemerintahan baru di Libanon

78

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Richard Moore, Direktur Jenderal Urusan Politik di Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran, pada Senin (25/11/2019) menyatakan dukungan negaranya untuk pembentukan pemerintahan baru di Libanon, menekankan bahwa dukungan Inggris atas langkah ini tidak berarti “campur tangan” dalam urusan dalam negeri negara itu.

Ini terjadi selama pertemuan yang diadakan antara Moore dan Presiden Michel Aoun, di Istana Presiden di Baabda, sebelah timur Beirut.

Pertemuan itu diadakan dalam rangka kunjungan eksplorasi oleh pejabat Inggris ke Libanon untuk membahas perkembangan yang sedang terjadi di negara itu.

Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kepresidenan Libanon, di mana Anadolu Agency memperoleh salinan, Moore mengindikasikan bahwa “Inggris mendukung pembentukan pemerintahan baru. Namun, dukungan ini tidak boleh dianggap sebagai bentuk campur tangan dalam urusan dalam negeri Libanon.”

Moore memberi pengarahan kepada Aoun pada pertemuan baru-baru ini yang diadakan di Paris, di hadapan perwakilan dari Perancis, Inggris dan Amerika Serikat, yang sebagian dikhususkan untuk membahas situasi di Libanon dan cara-cara untuk membantu negara mengatasi krisis.

Aoun memuji “hubungan Libanon-Inggris dan kerja sama yang sedang berlangsung antara kedua negara di semua bidang, terutama dukungan Inggris untuk tentara Libanon.”

Aoun menganggap bahwa “penandatanganan perjanjian kemitraan Libanon-Inggris adalah tonggak sejarah diplomatik terakhir yang dicapai sebelum pengunduran diri pemerintah.”

Dia menjelaskan kepada Moore “situasi di Libanon, terutama penyebab awal krisis saat ini dan opsi yang tersedia untuk menyelesaikannya.”

Orang-orang Libanon secara dekat mengikuti seruan untuk melakukan pemogokan yang dilakukan oleh para aktivis gerakan rakyat melalui platform media sosial, pada saat kehidupan di Beirut kembali normal, ketika bank-bank dan sekolah-sekolah melanjutkan kegiatan mereka meskipun ada seruan untuk mogok.

Setelah pertemuan dengan Aoun, Moore bertemu dengan Perdana Menteri Saad Hariri di kediamannya di pusat kota Beirut.

Pertemuan tersebut membahas situasi keseluruhan dan perkembangan di Lebanon, dan sifat misi yang dilakukan oleh utusan Inggris, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Hariri, di mana Anadolu Agency memperoleh salinan.

Moore juga bertemu dengan Menteri Luar Negeri Libanon Gebran Bassil di kantor pusat kementerian di Beirut, menurut sebuah pernyataan baru-baru ini, yang tidak mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang pertemuan tersebut.

Setelah diskusi yang dia lakukan dengan Aoun, Hariri dan Bassil, utusan Inggris bertemu dengan Ketua Parlemen Lebanon, Nabih Berri, pada hari yang sama di Beirut.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Parlemen, Moore menegaskan kembali “komitmen negaranya untuk mendukung upaya untuk membentuk pemerintahan baru, karena Inggris terus mendukung Libanon di berbagai bidang.”

Utusan Inggris sedang dalam pembicaraan dengan para pejabat Libanon tentang perkembangan terbaru di negara itu.

Untuk bulan kedua berturut-turut, Libanon menyaksikan kerusuhan yang meluas menuntut pembentukan teknokrasi, dengan tugas utama melakukan reformasi untuk menyelamatkan negara dari kebuntuan politik dan ekonomi saat ini.

Libanon menderita krisis ekonomi terburuk sejak Perang Saudara Libanon 1975-1990.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan