Berita Dunia Islam Terdepan

Netanyahu akan keluar dari 4 portofolio menteri

214

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu akan mengundurkan diri dari empat portofolio menteri yang ia pegang menyusul dakwaan terhadapnya karena suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan, Haaretz melaporkan pada Ahad (24/12/2019)

Menurut surat kabar “Israel”, keputusan tersebut didasarkan pada putusan Mahkamah Agung tahun 1993 yang menetapkan bahwa Perdana Menteri Yitzhak Rabin saat itu harus memecat seorang menteri yang didakwa karena beratnya tuduhan.

Netanyahu saat ini memegang kementerian pertanian, kesehatan, urusan sosial dan urusan diaspora.

Menurut Haaretz, Netanyahu tidak berencana untuk mundur dari posisi perdana menteri karena pengadilan belum memutuskan apakah preseden hukum tahun 1993 berlaku dalam kasus ini.

Pengadilan mencatat bahwa merupakan masalah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menuntut seorang perdana menteri yang duduk.

Quds Press melaporkan Saluran TV “Israel” 13 yang mengatakan bahwa Mahkamah Agung akan membahas apakah Netanyahu dapat menjalankan misinya sebagai perdana menteri setelah didakwa.

“Beberapa pejabat di Kementerian Kehakiman berharap Netanyahu tidak akan bisa tetap sebagai perdana menteri saat didakwa,” lapor Channel 13.

Times of Israel melaporkan bahwa setidaknya dua kelompok sedang bersiap untuk mengajukan petisi terhadap Netanyahu yang terus berkuasa.

Baik Partai Buruh dan Gerakan untuk Pemerintah Berkualitas di “Israel” mengatakan, menurut Times of Israel, mereka akan naik banding ke Pengadilan Tinggi untuk memaksa Netanyahu mundur, dengan petisi lebih lanjut diharapkan.

Mantan kepala Meretz Tamara Zandberg telah menyerukan pembentukan sebuah komite di Knesset untuk melepaskan Netanyahu dari kekebalannya.

Dia mengatakan bahwa tidak masuk akal bahwa perdana menteri didakwa dan tidak ada hukum yang akan memaksanya untuk mengundurkan diri.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah