Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' serang kantor media Palestina di Yerusalem

151

Support Us

YERUSALEM (Arrahmah.com) – “Israel” menutup kantor TV Palestina dan beberapa institusi Palestina pada Rabu (20/11/2019) di kota Yerusalem yang diduduki setelah menyerbu dan menyita file-file dan kamera pengintai.

Pemberitahuan dikeluarkan oleh Menteri Keamanan Publik “Israel” Gilad Erdan kepada Palestinian Broadcasting Corporation (PCB), yang menyatakan kantor itu akan ditutup selama enam bulan, menuduhnya melakukan kegiatan di bawah naungan Otoritas Palestina di Yerusalem.

Kantor TV tersebut juga dituduh menyiarkan konten yang dimaksudkan untuk menghasut pemirsa terhadap “Israel” dan didanai langsung oleh Otoritas Palestina (PA) secara ilegal, menurut Kementerian Keamanan Publik.

Selain itu, semua staf diblokir untuk masuk sementara wartawan Christine Rinawi telah dipanggil untuk ditanyai, menurut kantor berita Palestina Safa.

Forum Media Palestina sangat mengecam keputusan Erdan menyebutnya sebagai pelanggaran kebebasan pers, menghubungkannya dengan cedera baru-baru ini dari seorang jurnalis Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Perwakilan PA di Yerusalem, Adnan Ghaith, menyatakan bahwa dukungan AS memberi “Israel” legitimasi untuk menargetkan lembaga-lembaga Palestina di Yerusalem, menambahkan bahwa penutupan itu merupakan “pelanggaran yang mencolok” terhadap hukum internasional, Safa melaporkan.

“Intelijen dan polisi ‘Israel’ menyerbu kantor TV Palestina, yang berada di dalam kantor Perusahaan Media Al-Arz, dan mencegah karyawan masuk,” kata seorang karyawan kepada Safa. Beberapa perangkat disita dari kantor, tambah pekerja itu.

PCB meminta lembaga-lembaga internasional yang peduli dengan kebebasan berbicara, termasuk PBB, untuk mengutuk dan menolak keputusan ini dengan menuntut “Israel” atas pelanggaran kebebasan persnya.

Ini menegaskan bahwa TV dan Radio  Palestina, Voice of Palestine, dan semua media resmi Palestina tidak akan diintimidasi oleh penutupan dan akan melanjutkan misi nasional mereka untuk mengungkap kebenaran dan mengungkap kejahatan “Israel” terhadap rakyat Palestina, menyoroti ini adalah rencana “Israel” untuk membungkam media nasional Palestina.

Pejabat senior Organisasi Pembebasan Palestina Hanan Ashrawi juga meminta badan-badan internasional untuk “mengambil langkah segera dan nyata untuk meminta pertanggungjawaban ‘Israel’ atas kejahatan dan pelanggarannya yang terus-menerus”.

Dia mengatakan: “Penutupan ini merupakan kelanjutan dari kampanye pemerintah ‘Israel’ melawan semua warga Palestina di Yerusalem yang diduduki dan upaya untuk mengubah komposisi budaya dan demografi Kota, yang melanggar komitmen sebelumnya untuk menjamin pelestarian lembaga-lembaga Palestina di Yerusalem juga.”

Tentara “Israel” juga menyerbu dan menutup kantor Kementerian Pendidikan Palestina di Yerusalem. Penutupan akan berlaku selama enam bulan. Kepalanya, Samir Jibril, ditahan selama penggerebekan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan