Dilaporkan lakukan pembunuhan massal terhadap demonstran, Iran cecar Amnesti

PanARMENIAN.Net - Verified video footage, eyewitness testimony from people on the ground and information gathered from human rights activists outside Iran reveal a harrowing pattern of unlawful killings by Iranian security forces, which have used excessive and lethal force to crush largely peaceful protests in more than 100 cities across Iran sparked by a hike in fuel prices on 15 November, said Amnesty International on Tuesday, November 19.
345

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran menolak laporan pengawas hak asasi manusia Amnesti Internasional yang menyebutkan bahwa rezim para mullah Teheran melakukan pembunuhan massal terhadap lebih dari 100 demonstran dalam protes baru-baru ini. Teheran mencecar Amnesti menyebar laporan “palsu” dan menyebut kelompok itu sebagai organisasi yang “bias”.

Dikutip Al Jazeera, hari ini (21/11/2019), juru bicara Iran untuk PBB, Alireza Miryousefi, menggambarkan jumlah korban tewas yang dilaporkan Amnesti dalam demonstrasi itu sebagai bagian dari “kampanye disinformasi yang dilakukan melawan Iran dari luar negeri”.

“Setiap angka korban yang tidak dikonfirmasi oleh pemerintah adalah spekulatif [dan] tidak dapat dipercaya,” juru bicara itu mengungkapkan melalui Twitter.

Dalam sebuah pernyataan pada Selasa (19/11), kelompok hak asasi yang berbasis di Inggris menuduh pasukan keamanan Iran menggunakan “kekuatan yang berlebihan dan mematikan” untuk menghancurkan demonstrasi sejak dimulai pada hari Jumat pekan lalu.

Iran diguncang oleh protes nasional yang dipicu oleh kemarahan dan frustrasi yang meningkat setelah pihak berwenang meluncurkan skema penjatahan bensin dan memangkas subsidi dalam sebuah langkah yang membuat harga bahan bakar melonjak hingga 50 persen.

Para pejabat Iran mengatakan kenaikan harga yang curam ini sangat penting karena sanksi Amerika yang melumpuhkan menghancurkan ekonominya yang berbasis minyak, dan uang yang dihimpun akan diberikan kepada orang-orang termiskin di negara itu.

Pemerintah mengatakan kenaikan harga dimaksudkan untuk meningkatkan sekitar $ 2,55 miliar per tahun untuk subsidi tambahan bagi 18 juta keluarga yang berjuang dengan pendapatan rendah.

Laporan Amnesti mengatakan pasukan keamanan melakukan kebrutalan terhadap demonstran di 21 kota, termasuk aksi penembak jitu menembakkan peluru langsung ke kerumunan dari atap rumah dan helikopter.

Sementara itu, Presiden Iran Hassan Rouhani pada Rabu (20/11) mengklaim kemenangannya atas kerusuhan yan menimpa negaranya dan sekali lagi menyalahkan musuh asing.

Pihak berwenang mengatakan sekitar 1.000 orang telah ditahan karena kekerasan setelah sejumlah lokasi bisnis, bank, dan kantor pemerintah dibakar dan dirusak.

Ribuan orang bergabung dengan demonstrasi pro-pemerintah pada Rabu (20/11), media pemerintah melaporkan, dengan tayangan televisi menunjukkan aksi unjuk rasa di Rasht, Gorgan dan Ardabil di utara, Hamadan di barat, dan Shahryar, selatan ibukota Teheran.

Warga negara ganda Iran termasuk di antara demonstran yang ditangkap di provinsi utara Alborz, menurut kantor berita semi-resmi Fars. Mengutip sumber-sumber keamanan, katanya, warga negara berkebangsaan Jerman, Turki, dan Afghanistan yang ditahan telah dilatih dan didanai oleh layanan keamanan asing untuk mengambil tindakan dalam rangka menghancurkan infrastruktur dan memicu pembangkangan sipil.

Dua warga negara ini memiliki peralatan khusus untuk digunakan dalam sabotase, tambahnya tanpa memberikan bukti atau rincian lebih lanjut.

Rouhani menyalahkan pemberontakan pada “anarkis bersenjata” yang turun ke jalan “berdasarkan plot yang” ditetaskan Zionis dan Amerika”.

“Orang-orang Iran kembali berhasil dalam ujian bersejarah dan menunjukkan bahwa mereka tidak akan membiarkan musuh mengambil keuntungan dari situasi ini, meskipun mereka mungkin memiliki keluhan tentang manajemen negara ini,” kata Rouhani dalam sambutan yang disiarkan oleh penyiar negara IRIB di situsnya.

Teheran menyalahkan “penjahat” yang terkait dengan orang buangan dan musuh asing – Amerika Serikat, “Israel”, dan Arab Saudi – atas kerusuhan itu.

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada Selasa (19/11) bahwa protes adalah masalah keamanan, bukan gerakan rakyat, dan telah berhasil ditangani.

Rezim Iran telah membatasi akses ke internet, sehingga hampir tidak mungkin bagi pengunjuk rasa untuk memposting video demonstrasi di media sosial.

Frustrasi telah tumbuh karena melemahnya mata uang dan kenaikan harga untuk bahan-bahan pokok sejak AS menarik diri dari perjanjian nuklir Iran tahun 2015 dengan kekuatan dunia dan sanksi yang diberlakukannya kembali.

Kantor hak asasi manusia PBB pada hari Selasa (19/11) mengatakan bahwa mereka khawatir dengan laporan bahwa amunisi hidup telah digunakan terhadap para pemrotes dan menyebabkan “sejumlah besar kematian”. Tetapi juru bicara Rupert Colville memperingatkan bahwa rincian korban sulit untuk diverifikasi, sebagian karena pembatasan internet.

Ketegangan telah melonjak tahun ini saat AS memperluas sanksi untuk memasukkan Khomeini, Garda Revolusi, dan entitas kunci lainnya dalam daftar ketika Iran mengurangi komitmen nuklirnya berdasarkan perjanjian tersebut.

Kedua musuh ini terjebak ke tepi konfrontasi militer pada Juni ketika Iran menjatuhkan drone AS dan Presiden AS Donald Trump memerintahkan serangan balasan sebelum membatalkan mereka pada menit terakhir.

Pada Selasa (19/11), kelompok serangan kapal induk AS Abraham Lincoln berlayar melalui Selat Hormuz, jalur air sempit yang memisahkan Iran dan Uni Emirat Arab.

Iran – yang mengendalikan sebagian besar jalur air strategis yang dilalui oleh 20 persen pasokan minyak dunia – secara teratur mengancam untuk menutupnya jika musuh-musuhnya melakukan tindakan yang dianggapnya mengancam kepentingan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.