Inginkan reformasi, seorang putri Saudi ditahan 

Putri Basmah.
557

RIYADH (Arrahmah.com) – Jaringan Jerman Deutsche Welle (DW) telah mengungkapkan rincian dramatis tentang hilangnya Putri Saudi Basmah, putri Raja Saud bin Abdulaziz.

Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh DW, Puteri Basmah kemungkinan berada di bawah tahanan rumah, bersama dengan salah satu putrinya di Riyadh.

Jaringan mengutip sebuah sumber yang dekat dengan sang putri, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan, mengatakan: “Ketika keluarga berkomunikasi dengan sang putri, saya perhatikan bahwa dia tidak dapat berbicara dengan bebas karena dia sedang diawasi.”

DW melaporkan bahwa Puteri Basmah telah lama menjadi pendukung reformasi konstitusi dan masalah-masalah hak asasi manusia baik di Kerajaan Saudi maupun di seluruh wilayah, mengungkapkan pendapat semacam itu melalui berbagai media internasional.

DW mengindikasikan bahwa penahanan Puteri Basmah adalah alasan menghilangnya dia, yang terjadi pada saat pandangan-pandangan seperti yang disuarakan oleh sang putri telah membuat marah Putra Mahkota Muhammad bin Salman, yang banyak orang lihat sebagai penguasa faktual Arab Saudi.

Laporan media sebelumnya telah mengaitkan kegelisahan bin Salman tentang pandangan emansipatif dengan pembunuhan, penghilangan paksa, pemenjaraan dan intimidasi dari beberapa kritiknya, termasuk anggota keluarga kerajaan.

Jaringan Jerman itu menyatakan bahwa twit terakhir Putri Basmah berasal dari 5 Juli, sekitar empat setengah bulan yang lalu.

DW mengutip sebuah sumber yang menyampaikan bahwa Putri Basmah ditahan pada Maret tahun ini karena dicurigai mencoba melarikan diri dari negara itu bersama putrinya setelah ia dijadwalkan pergi ke Swiss untuk perawatan.

Menurut dokumen yang diperoleh DW, sang putri memiliki izin perjalanan untuk meninggalkan Jeddah, pada 18 Desember tahun lalu, bersama putrinya, untuk menerima perawatan medis mendesak seperti yang diminta oleh dokternya yang berasal dari Swiss.

Leonard Bennett, pengacara yang mengatur kepergian sang putri dari Arab Saudi, membenarkan bahwa pesawatnya tetap di darat dan tidak diizinkan lepas landas.

Bennett juga mengungkapkan bahwa sekitar dua bulan setelah kejadian itu “sang putri menghilang sepenuhnya dan kita tidak lagi tahu di mana dia berada. Tidak ada yang tahu di mana dia berada. Kami takut akan yang terburuk. Namun, setelah upaya terus-menerus untuk menghubunginya, dia muncul kembali dan tampak seperti sandera.”

Meskipun catatan menunjukkan bahwa perjalanan itu menuju ke Jenewa, pengacara Bennett menegaskan bahwa sang putri dijadwalkan untuk melakukan perjalanan melalui Turki, yang dianggap Riyadh sebagai negara yang bermusuhan, membuat perjalanan seperti itu mencurigakan.

Sumber yang dekat dengan Puteri Basmah mengindikasikan: “Mereka melakukan penyelidikan untuk mengetahui apakah dugaan upaya pelarian itu benar. Meskipun pertanyaan telah selesai, belum ada jawaban sampai saat ini. Informasi tentang upaya pelarian terbukti salah. Namun, kami masih belum tahu mengapa sang putri ditahan.”

Sumber itu mengatakan dia tidak tahu siapa yang memerintahkan penangkapan Putri Basmah, tetapi bersikeras bahwa masalah itu tidak bermotivasi politik dan bahwa apa yang terjadi tidak diperintahkan, seperti yang diketahui oleh anggota keluarga yang berkuasa.

DW mengutip sumber lain, teman dan rekan kerja puteri, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa dia telah hilang sejak Maret, tetapi menambahkan bahwa keluarga yang berkuasa harus tahu di mana sang putri.

“Ada dua sumber lain yang mengatakan mereka tidak berpikir Putra Mahkota Muhammad bin Salman tahu apa yang terjadi, tetapi saya tidak setuju. Dia memang tahu. Oleh karena itu, kami bersikeras mengetahui situasi sang putri dan alasan penahanannya,” kata sumber itu.

Puteri Basmah, seorang ibu dari lima anak, mulai menulis untuk media Saudi pada tahun 2006 tetapi sejak itu menjadi seorang pengusaha dan suara yang lantang dalam menuntut reformasi di muka umum, yang tidak selalu sejalan dengan visi, gagasan, dan sikap para penguasa Arab Saudi.

Setelah perceraiannya, dia pindah antara 2010 dan 2011 ke London, menjadi tokoh media yang terkenal, dan telah muncul di berbagai forum internasional yang menyoroti korupsi, masalah kemanusiaan, dan ketidaksetaraan dalam distribusi kekayaan di seluruh kawasan. Putri Basmah juga mempromosikan reformasi konstitusi di kerajaan yang akan membatasi kekuatan polisi agama dan mengabadikan hak-hak perempuan dalam hukum Saudi.

Pada 2012, sang putri mengatakan kepada BBC bahwa dia sedih bahwa Arab Saudi tidak mengejar rencananya untuk monarki konstitusional, di mana posisi raja dipisahkan dari jabatan perdana menteri, pangkalan yang didirikan dan ditetapkan oleh almarhum ayahnya, Raja Saud.

Dalam sebuah wawancara dengan The Independent di tahun yang sama, sang putri mengatakan bahwa seruan untuk demokrasi di seluruh wilayah selama Musim Semi Arab telah membuat editor di surat kabar audi cukup khawatir untuk mengedit artikelnya. Namun, pada saat yang sama, ia menerima petunjuk dan sinyal yang sangat kuat bahwa sikap kritisnya (tidak) diterima.

Mungkin pernyataan yang paling mencolok selama periode sebelumnya adalah ketika Putri Basmah secara eksplisit memanggil pada awal 2018 untuk mengakhiri perang Yaman dan krisis Teluk dengan Qatar, dalam sebuah wawancara dengan BBC.

Jaringan berita Jerman mengutip oposisi dari Madawi Al-Rasheed yang mengatakan bahwa alasan penahanan Putri Basmah mungkin adalah perselisihan keluarga mengenai warisan atau hak asuh anak.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.