AS peringatkan warganya agar berhati-hati lewati Palestina

Sebuah gambar yang diambil pada 18 Oktober 2018 memperlihatkan Konsulat AS di Yerusalem pada Oktober 2018 [THOMAS COEX / AFP / Getty Images)
106

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Kedutaan Besar AS di Yerusalem telah memperingatkan warga Amerika di Yerusalem, Tepi Barat dan Gaza untuk membatasi gerakan mereka setelah keputusan Washington untuk tidak menetapkan pemukiman di tanah Palestina yang diduduki sebagai kegiatan ilegal.

“Kedutaan Besar AS menasehati warga AS dalam atau mempertimbangkan perjalanan ke atau melalui Yerusalem, Tepi Barat, atau Gaza untuk mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tinggi dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk meningkatkan kesadaran keamanan mereka sehubungan dengan lingkungan saat ini,” kata kedutaan itu dalam peringatan keamanan pada hari Senin.

“Individu dan kelompok yang menentang sekretaris pengumuman negara baru-baru ini dapat menargetkan fasilitas pemerintah AS, kepentingan pribadi AS, dan warga negara AS. Target potensial termasuk acara publik, seperti demonstrasi, acara liburan, dan pertemuan perayaan; hotel, klub, dan restoran yang populer di kalangan warga AS; tempat ibadah; sekolah; pusat perbelanjaan dan pasar; infrastruktur pariwisata; transportasi umum dan bandara, ”jelasnya.

Peringatan kedutaan AS datang tidak lama setelah Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengumumkan bahwa Washington tidak akan lagi menganggap permukiman “Israel” yang dibangun di wilayah Palestina yang diduduki sebagai kegiatan “ilegal”.

“Setelah mempelajari dengan seksama semua sisi debat hukum, Amerika Serikat telah menyimpulkan bahwa pembentukan permukiman sipil ‘Israel’ di Tepi Barat, pada dasarnya, tidak konsisten dengan hukum internasional,” kata Pompeo kepada wartawan sebelumnya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.