Cina bela diri soal dokumen bocor penyiksaan Muslim Uighur di Xinjiang

A screengrab from video uploaded to YouTube by an anonymous poster on September 17, 2019 shows what an Australian analyst says are Uighur Muslim detainees being handled by Chinese authorities at a train station in the Xinjiang province in August 2018. YouTube/War on Fear
441

BEIJING (Arrahmah.com) – Cina pada Senin (18/11/2019) berjanji akan “tidak pernah lunak” dalam tindakan kerasnya di Xinjiang, setelah kebocoran besar-besaran dokumen pemerintah yang memberi justifikasi atas penahanan massal Muslim di wilayah barat jauh.

Lebih dari 400 halaman kertas internal yang diperoleh oleh New York Times menunjukkan bahwa Presiden Xi Jinping memerintahkan para pejabat untuk bertindak “tanpa belas kasihan sama sekali” terhadap “separatisme” dan “ekstremisme” di Xinjiang.

Dokumen-dokumen itu, dibocorkan oleh pejabat yang tidak disebutkan namanya, termasuk pidato yang tidak dipublikasikan oleh Xi serta arahan tentang pengawasan dan kontrol minoritas Uighur, surat kabar itu melaporkan pada Sabtu (16/11).

Juru bicara kementerian luar negeri Cina Geng Shuang pada Senin (18/11) menuduh NYT “menutup mata terhadap fakta-fakta” sementara “mengambil makna di luar konteks untuk mempublikasikan apa yang disebut dokumen internal, memfitnah, dan mencemarkan upaya kontra-terorisme dan deradikalisasi di Xinjiang.”

“Cina tidak akan pernah lunak dalam perangnya melawan teroris yang kejam,” kata Geng pada jumpa pers.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan para ahli dari luar mengatakan lebih dari satu juta warga Uighur dan sebagian besar minoritas Muslim lainnya telah dikumpulkan dalam jaringan kamp-kamp interniran di seluruh wilayah yang kacau tersebut.

Tiongkok, setelah awalnya menyangkal kamp-kamp itu ada, menggambarkannya sebagai sekolah kejuruan yang bertujuan meredam daya tarik “ekstrimisme” dan kekerasan Islamis melalui pendidikan dan pelatihan kerja.

Geng mengatakan bahwa “ribuan insiden kekerasan teroris terjadi di Xinjiang” antara 1990-an dan 2016, tetapi kebijakan saat ini telah mencegah serangan serupa dalam tiga tahun terakhir.

“Kertas-kertas yang bocor dengan jelas mengungkapkan dan mengkonfirmasi apa yang terjadi di Xinjiang sehubungan dengan penindasan habis-habisan dan kontrol terhadap orang-orang non-Han di sana (dan di tempat lain di Cina), termasuk penahanan besar-besaran dan kamp-kamp pendidikan paksa,” Fei -Ling Wang, seorang profesor di Institut Teknologi Georgia, mengatakan kepada AFP.

Pada saat yang sama, Wang mengatakan kebocoran itu menunjukkan Partai Komunis Cina “tidak hampir monolitik seperti yang diperlihatkan oleh Partai.”

New York Times mengatakan surat-surat itu dibocorkan oleh seorang anggota partai politik Cina yang meminta anonimitas dan menyatakan harapan bahwa pengungkapan itu akan mencegah kepemimpinan, termasuk Xi, “lolos dari kesalahan” atas penahanan massal terhadap orang-orang yang tidak bersalah di Cina.

Dokumen-dokumen itu termasuk pengakuan seorang pejabat lokal, Wang Yongzhi, yang dihukum karena membebaskan lebih dari 7.000 orang dari kamp-kamp di Xinjiang.

Wang takut bahwa “mengumpulkan begitu banyak orang dengan sadar akan memicu konflik dan memperdalam kebencian,” lapor NYT.

Geng mengatakan pada pengarahannya Senin (18/11) bahwa “pejabat dan anggota semua kelompok etnis di Xinjiang sepenuhnya mendukung” kebijakan pemerintah di wilayah tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.