Berita Dunia Islam Terdepan

Brigade Al-Qassam ungkap rincian serangan bus tentara 'Israel'

1.153

Support Us

GAZA (Arrahmah.com) – Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, mengungkapkan rincian serangan terhadap sebuah bus tentara “Israel” di perbatasan Gaza pada November tahun lalu, menggunakan Rudal Anti-Armor.

Situs web Brigade Al-Qassam memposting, Sabtu malam, mengutip seorang komandan operasi, di belakang detail tempat kejadian, yang mendahului keputusan brigade untuk menanggapi infiltrasi pasukan “Israel” ke Khan Younis, dalam sebuah bus. Dengan demikian, para pejuang Hamas bentrok dengan tentara “Israel” pada malam 11 November 2018.

Brigade Al-Qassam mengumumkan penemuan pasukan “Israel” yang berhasil menyusup ke Khan Younis. Perkembangan itu diikuti oleh bentrokan bersenjata dengan penyusup “Israel” yang mengakibatkan kematian tujuh pejuang Al-Qassam dan seorang perwira “Israel”.

Mengenai perincian operasi, yang diungkapkan untuk pertama kalinya, komandan operasi mengatakan: “Begitu pejuang Al-Qassam menemukan kehadiran pasukan khusus ‘Israel’, di sebelah timur Khan Younis, dan berurusan dengan para penyerang, Staf Umum Brigade Al-Qassam mengadakan pertemuan untuk mempelajari situasi dari sudut pandang operasional dan setuju untuk menanggapi kejahatan yang dilakukan oleh musuh ‘Israel’.”

Dia melanjutkan: “Segera, keputusan dikeluarkan oleh Panglima Brigade Al-Qassam, Mohammed Deif, untuk menanggapi pelanggaran dengan serangan yang setara, asalkan respons tersebut tidak dieksekusi menggunakan kemampuan tempur penuh. Dengan demikian, arah misi ditentukan.”

Komandan menambahkan: “Setelah keputusan diambil, ruang operasi Brigade Al-Qassam menetapkan target yang sejalan dengan niat Staf Umum dan tingkat respons yang diperlukan, yang berasal dari ansambel brigade target yang ditentukan sebelumnya. Kemudian, Staf Umum memilih target yang paling tidak terbaca dan memerintahkan sel-sel tempur brigade untuk melanjutkan operasi.”

Dia menunjukkan bahwa “target yang paling memenuhi syarat adalah bus tentara, yang terletak di daerah di bawah yurisdiksi Batalyon Utara, yang bisa menjadi target yang sangat berharga dan mengintimidasi, yaitu membawa faktor pencegah yang dapat mengecewakan musuh, karena ia mengangkut banyak musuh Tentara ‘Israel’. Staf Umum Brigade Al-Qassam memutuskan untuk menanggung semua konsekuensi dari menyerang target ini, apa pun konsekuensinya. ”

Mengenai pelaksanaan operasi, yang terjadi pada 12 November 2018, Sakr, seorang penembak jitu kendaraan militer, menyatakan: “Setelah menerima penugasan misi, targetnya ada di jangkauan senapan saya. Namun, saya tidak berhasil menembak bus segera karena munculnya hambatan yang tidak terduga dalam jarak tembak. Artinya, bus berhenti sebentar, lalu melanjutkan jalannya beberapa saat kemudian, memungkinkan penembakan terjadi. ”

Penembak jitu itu menambahkan: “Ketika kondisi taktis yang tepat tersedia, dan  jam nol datang, saya berkata ‘Allahu Akbar’ dan melepaskan rudal, memukul mangsanya dan mengenai sasaran tepat dengan rahmat Allah. Bus terbakar. Namun, tentara pendudukan tidak berani mendekatinya atau muncul, sampai kami meninggalkan area operasi. ”

Dia melanjutkan: “Setelah kami menyelesaikan misi kami, kami mulai segera dan dengan aman menarik diri dari lokasi kami sambil mendengar suara ledakan roket yang menghantam situs-situs pendudukan.”

Pada 12 November tahun lalu, tentara “Israel” mengumumkan bahwa Rudal Anti-Tank ditembakkan dari Gaza, menabrak bus yang membawa tentara dan mengarah ke cedera serius seorang tentara “Israel”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan