Myanmar tolak penyelidikan ICC atas dugaan kejahatan terhadap Rohingya

More than 740,000 Rohingya fled Myanmar's Rakhine state two years ago, seeking refuge in camps in Bangladesh [File: Allison Joyce/Getty Images]
111

YANGOON (Arrahmah.com) – Myanmar telah menolak penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) atas dugaan kejahatan terhadap Rohingya, di tengah meningkatnya tekanan hukum global atas perlakuannya terhadap kelompok etnis minoritas Muslim tersebut.

Pengadilan yang bermarkas di Den Haag pada Kamis (14/11/2019) menyetujui penyelidikan penuh atas penumpasan militer berdarah 2017 di Myanmar terhadap sebagian besar kelompok Muslim – sebuah langkah yang disambut oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia.

“Penyelidikan atas Myanmar oleh ICC tidak sesuai dengan hukum internasional,” kata juru bicara pemerintah Zaw Htay pada konferensi pers pada hari Jumat (15/11).

Zaw Htay mengulangi bahwa komite Myanmar sendiri akan menyelidiki setiap pelanggaran dan memastikan pertanggungjawaban jika diperlukan.

Sebuah kampanye militer brutal pada Agustus 2017 memaksa lebih dari 740.000 Rohingya melarikan diri dari Negara Bagian Rakhine Myanmar, sebagian besar mencari perlindungan di kamp-kamp yang penuh sesak di seberang perbatasan di Bangladesh.

Selama penumpasannya, yang diluncurkan sebagai tanggapan terhadap serangan oleh kelompok bersenjata, militer melakukan pembunuhan massal dan perkosaan geng dengan “niat genosidal”, menurut penyelidik yang diamanatkan PBB.

Myanmar telah berulang kali membela tindakan keras tersebut diperlukan untuk membasmi pejuang dan telah lama menolak untuk mengakui otoritas ICC – posisi yang diulangi pada Jumat (15/11).

Meskipun negara itu belum mendaftar ke pengadilan, ICC memutuskan tahun lalu bahwa mereka memiliki yurisdiksi atas kejahatan terhadap Rohingya karena Bangladesh, tempat mereka sekarang menjadi pengungsi, adalah anggota.

“Myanmar dan pemerintah tidak membantah atau menutup mata,” kata Zaw Htay. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.