Meski Erdogan-Trump tampak akur, AS tetap bayangi Turki dengan sanksi terkait S-400

Ismail Demir, the head of the Turkish Defense Industry Directorate, it was not logical for any country to purchase missile defense systems only to put them aside. (AFP)
450

ANKARA (Arrahmah.com) – Setelah pertemuan Presiden AS Donald Trump dengan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan di Washington pada 13 November, masing-masing pihak dengan cepat mengklaim keberhasilan. Tetapi ancaman sanksi masih membayangi jika Turki gagal meninggalkan rencananya mengenai pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia.

Turki mulai menerima gelombang pertama S-400 pada Juli. Menanggapi langkah ini, AS dengan cepat melarang penjualan F-35 ke Turki dan mengeluarkan negara itu dari program pemogokan gabungan generasi kelima F-35.

Kekhawatiran AS adalah bahwa sistem tersebut dapat digunakan oleh Rusia untuk secara diam-diam memperoleh rincian rahasia tentang F-35 dan juga tidak sesuai dengan peraturan NATO.

Menteri Luar Negeri AS dan Menteri Luar Negeri serta penasihat keamanan nasional Turki sedang mengerjakan solusi untuk perselisihan tersebut.

Namun, minggu lalu Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Robert O’Brien menjelaskan bahwa ancaman sanksi masih ada jika landasan bersama yang tidak ditemukan.

Gonul Tol, direktur pendiri Pusat Studi Turki untuk Lembaga Timur Tengah dan profesor tambahan di Universitas George Washington, berpendapat bahwa tidak banyak cara menyelamatkan diri dari kesepakatan S-400 untuk Erdogan.

“Salah satu opsinya adalah Ankara harus mengumumkan telah mengaktifkan sistem sementara pada kenyataannya sistem tetap tidak aktif. Respons Rusia terhadap opsi ini membawa risiko bagi Ankara,” katanya kepada Arab News.

Tetapi Tol juga percaya bahwa jika Turki gagal mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kekhawatiran Barat atas S-400, Kongres mungkin mendorong pemerintah lebih jauh untuk mengimplementasikan Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi Sanksi (CAATSA) di Turki.

Bulan lalu, Senat AS mengadopsi paket sanksi untuk menghukum Ankara atas operasi Suriahnya, dan anggota kunci Senat, termasuk Senator Republik Lindsey Graham, telah berjanji untuk “datang dan pukul Turki dengan keras jika mereka tidak keluar dari Suriah.”

Karol Wasilewski, seorang analis di Institut Urusan Internasional Polandia yang berbasis di Warsawa, percaya bahwa solusi untuk teka-teki ini mungkin Turki dan AS yang setuju untuk menjaga kotak S-400 di Siprus utara – sebuah kompromi yang akan memuaskan AS dan menyelamatkan Erdogan karena dia bisa dengan mudah menjualnya kepada pemilih.

“Tapi saya pikir itu sangat tidak mungkin,” katanya. Dalam pernyataannya saat kembali dari Washington ke Ankara, Erdogan mengatakan ia mengumumkan Turki tidak akan sepenuhnya menyerah soal S-400 hanya untuk memperoleh Patriot AS. Karenanya, Erdogan percaya “tawaran untuk membeli Patriot yang adil dan sepenuhnya mengesampingkan S-400 Rusia merupakan gangguan terhadap hak kedaulatan Turki.”

Dengan menganggapnya sebagai “masalah kedaulatan nasional,” Turki membenarkan keputusannya untuk membeli sistem Rusia hanya karena AS telah menolak untuk memberi Ankara sistem pertahanan rudal Patriot alternatif.

Menurut Wasilewski, AS dapat berkompromi pada harga atau transfer teknologi, tetapi kemungkinan besar Ankara tidak menginginkannya karena tidak normal untuk sepenuhnya berbagi teknologi canggih seperti itu bahkan dengan sekutu terdekat dan Turki bukanlah sekutu terdekatnya untuk saat ini.

“Saya pikir para pembuat keputusan Turki, untuk beberapa alasan, cukup yakin bahwa Trump tidak akan memberikan sanksi kepada Turki dan bahwa mereka perlu menunggu Kongres baru,” kata Wasilewski. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.