Khomeini bela kenaikan bahan bakar Iran, klaim musuh lakukan "sabotase"

Iran's Supreme Leader Ayatollah Ali Khamenei speaks live on television after casting his ballot in the Iranian presidential election in Tehran June 12, 2009. REUTERS/Caren Firouz//File Photo
137

TEHERAN (Arrahmah.com) – Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Ali Khomeini pada Minggu (17/11/2019) mendukung kenaikan harga bensin yang telah memicu protes di Iran, menyalahkan lawan Republik Islam dan musuh asing atas upaya “sabotase”, lapor televisi pemerintah.

“Beberapa orang tidak diragukan khawatir dengan keputusan ini … tetapi sabotase dan pembakaran dilakukan oleh para perusuh, bukan rakyat kami. Kontra-revolusi dan musuh-musuh Iran selalu mendukung sabotase dan pelanggaran keamanan dan terus melakukannya,” ujar Khomeini.

Polisi anti huru hara dan pasukan keamanan bentrok dengan demonstran pada Sabtu (16/11) di Teheran dan puluhan kota di seluruh negeri, kata kantor berita Iran dan media sosial, sehari setelah pemerintah menaikkan harga bensin.

Para pejabat mengatakan pada Sabtu (16/11) bahwa satu orang tewas di kota tenggara Sirjan, sementara laporan media sosial menyebut beberapa kematian lainnya ketika protes berubah menjadi kekacauan politik.

Akses internet di Iran dihentikan setelah protes atas perintah dewan keamanan negara, kantor berita semi-resmi ISNA melaporkan.

“Sayangnya beberapa masalah muncul, sejumlah orang kehilangan nyawa dan beberapa pusat hancur,” lanjut Khomeini.

Khomeini mengatakan kenaikan harga bensin didasarkan pada pendapat ahli dan harus dilaksanakan, tetapi ia meminta pejabat untuk mencegah kenaikan harga barang-barang lainnya.

Harga bensin reguler naik menjadi 15.000 real ($ 0,13) per liter dari 10.000 real dan dijatah. Pembelian tambahan akan menelan biaya 30.000 real per liter.

Iran sering menuduh lawan yang diasingkan serta Amerika Serikat, musuh bebuyutan Teheran, “Israel”, dan saingan regionalnya, Arab Saudi, mencoba mengacaukan Republik Islam melalui kampanye propaganda online.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus men-tweet: “Kami mengutuk upaya pemblokiran internet. Biarkan mereka bicara!”

Observatorium penyumbatan internet NetBlocks mengatakan di Twitter pada Sabtu malam (16/11): “#Iran sekarang berada di tengah-tengah penutupan total nasional secara total; data jaringan realtime menunjukkan konektivitas pada 7% dari level biasa setelah 12 jam pemutusan jaringan progresif saat protes publik berlanjut.”

Kementerian Intelijen Iran mengatakan para pemimpin protes telah diidentifikasi.

“Elemen-elemen utama di balik gangguan dalam dua hari terakhir telah diidentifikasi dan tindakan yang tepat sedang diambil,” kantor berita semi-resmi Tasnim mengutip pernyataan kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan.

Seorang jaksa penuntut setempat mengatakan pada Minggu (17/11) bahwa 40 orang ditangkap dalam protes di pusat kota Yazd, kebanyakan dari mereka bukan penduduk setempat, ISNA melaporkan.

Banyak toko di bazaar Teheran tutup pada Minggu (17/11), setelah “gangguan” orang-orang dari luar pusat perdagangan, ISNA melaporkan. Sejumlah aktivitas bisnis diperkirakan akan kembali beroperasi setelah bala bantuan polisi tiba, katanya.

Kenaikan harga bensin diperkirakan akan meningkatkan sekitar $ 2,55 miliar per tahun untuk subsidi tambahan bagi 18 juta keluarga, atau sekitar 60 juta orang Iran dengan pendapatan yang lebih rendah, kata pemerintah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.