Protes anti-pemerintah di Pakistan terus meningkat

Supporters of Islamic political party Jamiat Ulema-e-Islam (JUI-F) shout slogans as they block a highway during an anti-government protest in Karachi on November 14, 2019. - A Pakistani Islamist leader who led thousands of supporters into the capital two weeks ago and demanded Imran Khan's resignation called off his demonstration on November 13, but insisted he would move to "Plan B" and continue trying to topple the government. (Photo by ASIF HASSAN / AFP)
360

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Para pengunjuk rasa anti-pemerintah di Pakistan memblokir jalan-jalan utama dan jalan raya di seluruh negeri pada Kamis (14/11/2019) dalam upaya untuk memaksa Perdana Menteri Imran Khan untuk mengundurkan diri.

Para demonstran – dipimpin oleh pemimpin partai oposisi Jamiat-e-Ulema-e-Islam (JUI-F), Maulana Fazlur Rehman – turun ke jalan sebagai awal dari “Rencana B” mereka untuk menggulingkan pemerintah dan memastikan pemilihan umum setelah gagal mendorong Khan keluar melalui aksi duduk selama dua minggu di Islamabad, yang berakhir pada Rabu (13/11).

Pada hari yang sama, Rehman mengatakan kepada para pendukung partainya untuk menyebarkan protes mereka ke bagian lain negara itu.

“Protes ini akan berlanjut bukan untuk sehari tetapi selama satu bulan, jika kepemimpinan kita memerintahkan,” kata Sekretaris Jenderal JUI-F, Maulana Nasir Mehmood, kepada sekelompok pengunjuk rasa yang memblokir jalan raya utama Karakoram di negara itu – rute perdagangan penting antara Pakistan dan Cina yang juga menghubungkan provinsi Khyber Pakhtunkhwa (KP) di negara itu dengan wilayah utara.

Para pemrotes JUI-F juga memblokir rute-rute penting lainnya di KP dan jalan raya utama yang menghubungkan provinsi Sindh dan Balochistan. Cabang Balochistan dari partai itu juga mengumumkan niatnya untuk memblokir jalan raya yang menghubungkan Pakistan dengan Iran.

Puluhan ribu demonstran bergabung dalam aksi di Islamabad pada 31 Oktober dan berkemah di sana selama sekitar dua minggu, menuntut pengunduran diri perdana menteri dan jajak pendapat baru di negara itu menyusul tuduhan penipuan pemilu tahun lalu dan salah urus ekonomi Pakistan. Pemerintah menyangkal kedua tuduhan itu.

Rehman adalah politisi veteran yang menjadi anggota Majelis Nasional selama 20 tahun. Dia menikmati dukungan di kalangan agama di seluruh negeri.

Partainya belum membagikan rencana terperinci mengenai jalan mana yang akan ditutup kapan, atau berapa lama fase protes baru ini akan berlanjut.

JUI-F dan partai-partai oposisi lainnya telah berusaha memanfaatkan kemarahan dan frustrasi publik terhadap partai berkuasa Pakistan Tehreek-e-Insaf, yang berkuasa tahun lalu menjanjikan 10 juta pekerjaan baru untuk pemuda, 5 juta unit rumah murah, dan reformasi ekonomi untuk memberi manfaat bagi kelas menengah.

Sejak itu, ekonomi Pakistan telah menukik, menyaksikan inflasi dua digit dan pengangguran yang merajalela.

Pemerintah menandatangani kesepakatan bailout $ 6 miliar dengan Dana Moneter Internasional untuk mencegah krisis neraca pembayaran.

“Perdana Menteri Imran Khan telah menstabilkan ekonomi yang memburuk, dan ‘Rencana B’ Maulana Fazlur Rehman akan gagal seperti ‘Rencana A-nya,'” Firdous Ashiq Awan, asisten khusus perdana menteri tentang informasi dan penyiaran, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada wartawan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.