Anggota Kongres AS minta penyelidikan terkait hubungan keuangan antara dua kelompok Muslim terkemuka dan LeT

Representative Image.
564

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Tiga anggota parlemen Amerika telah meminta Departemen Luar Negeri AS untuk menyelidiki kemungkinan hubungan pendanaan “teror” antara dua organisasi Muslim Amerika dan kelompok-kelompok “teroris” seperti Lashkar-a-Taiba dan Hizbul Mujahideen, seperti dilansir Times of India, hari ini (15/11/2019).

Tiga anggota Kongres – Jim Banks, Chuck Fleischmann dan Randy Weber – dalam sebuah surat kepada Koordinator Departemen Luar Negeri untuk Kontra Terorisme, Nathan Sales, mengatakan, “Secara khusus yang menjadi perhatian adalah organisasi yang terdengar tidak berbahaya, Helping Hands for Relief and Development (HHRD) dan organisasi terkait Lingkaran Islam Amerika Utara (ICNA).”

Sementara kelompok-kelompok ini menjual diri mereka sebagai organisasi masyarakat sipil Muslim yang “tidak berbahaya”, mereka, pada kenyataannya, adalah senjata dari salah satu jaringan paling radikal di dunia, kata ketiga anggota Kongres itu.

Mereka mengatakan bahwa tidak ada keraguan bahwa ICNA dan HHRD adalah bagian dari jaringan internasional Jamaat-e-Islami.

Memang, buktinya luar biasa dan luas, mereka menegaskan dalam surat tertanggal 1 November.

Mengacu pada serangkaian bukti dokumenter yang mendukung pernyataan mereka, tiga anggota Kongres AS mengatakan bahwa mereka percaya fakta-fakta yang terdokumentasi akan memberikan alasan yang masuk akal bagi orang untuk menyelidiki seberapa luas dan sistematis ikatan ini.

“Jejaring-jaringan amal dan kelompok-kelompok teroris terkenal dan merusak. Ini sangat penting untuk diselidiki, karena ICNA telah menerima lebih dari sepuluh juta dolar dalam bentuk hibah pemerintah, bahkan dari Pemerintahan saat ini,” kata mereka.

“Ketegangan dan kekerasan yang sedang berlangsung di Kashmir merupakan ancaman bagi perdamaian dan stabilitas bagi India dan Pakistan. Jelas merupakan kepentingan terbaik AS untuk menjaga perdamaian di kawasan itu dan tidak mengipasi kobaran api perang. Sangatlah penting bahwa AS melakukan apa pun untuk menghentikan aliran dana apa pun yang kami bisa ke organisasi teroris yang beroperasi di kawasan itu,” tulis mereka.

“Jadi, kami meminta anda menggunakan kekuatan penuh untuk menyelidiki lebih lanjut potensi hubungan keuangan teror antara kelompok-kelompok seperti ICNA dan HHRD, dan AS dan Dewan Keamanan PBB menunjuk kelompok-kelompok teroris seperti Lashkar-e-Taiba dan Hizbul Mujahideen,” tiga anggota parlemen mengatakan dalam surat mereka kepada Sales. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.