Pertukaran tahanan Afghanistan dengan Amerika & Australia tidak terjadi

Australian Timothy Weeks (left) and US citizen Kevin King appeared dishevelled in video in 2017 BBC
581

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Rencana pertukaran dua komandan senior Taliban dan seorang pemimpin kelompok Haqqani dengan seorang Amerika dan seorang Australia yang diculik di Afghanistan pada 2016 belum terjadi, seorang diplomat dan seorang mantan pejabat Afghanistan mengatakan pada Rabu (13/11/2019).

Diplomat, yang berbicara kepada wartawan dengan syarat anonim, menolak untuk memberikan rincian tentang mengapa pertukaran yang direncanakan, yang diumumkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada Selasa (12/11), tidak terjadi.

Departemen Luar Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan komentar, demikian pula kedutaan Afghanistan di Washington.

“Kami berharap Taliban segera membebaskan para sandera,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia.

Dia mengatakan Australia menghargai kepedulian Ghani terhadap para sandera – warga negara Australia Timothy Weeks dan warga negara AS Kevin King, para profesor yang diculik oleh Taliban pada Agustus 2016 dari American University of Afghanistan di Kabul.

Keputusan pemerintah Afghanistan untuk membebaskan Anas Haqqani dan dua komandan Taliban lainnya, Haji Mali Khan dan Hafiz Rashid, diambil dengan harapan dapat mengamankan pembicaraan langsung dengan Taliban, yang telah menolak untuk terlibat dengan apa yang disebutnya rezim “boneka” tidak sah di Kabul. Ketiganya ditangkap pada tahun 2014.

Sebagai imbalannya, King dan Weeks akan dibebaskan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.