Berita Dunia Islam Terdepan

Afghanistan akan tukar sejumlah petinggi Taliban dengan sandera asing

410

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, mengumumkan pada Selasa (12/11/2019) bahwa tiga anggota senior Jaringan Haqqani, salah satu kelompok yang dinilai paling berbahaya di negara itu, akan dibebaskan, sebagai imbalan atas pertukaran dengan dua sandera asal Amerika dan Australia yang diculik tahun 2016.

Tiga tahanan Taliban termasuk Anas Haqqani, yang ditangkap pada tahun 2014 dan yang kakak lelakinya adalah wakil pemimpin Taliban dan kepala jaringan Haqqani.

“Kami telah memutuskan untuk membebaskan tiga tahanan Taliban dengan prasyarat… yang telah berada di penjara Bagram dalam tahanan pemerintah Afghanistan selama beberapa waktu,” kata Ghani dalam sebuah pengumuman di istana presiden.

Dia tidak merinci nasib kedua sandera yang merupakan akademisi ini dan tidak jelas kapan atau di mana mereka akan dibebaskan.

Namun menurut Ghani, kesehatan mereka telah memburuk saat berada dalam penyanderaan.

Dia menambahkan bahwa pembebasan kedua profesor itu akan “membuka jalan” untuk memulai pembicaraan langsung tidak resmi antara pemerintahnya dan Taliban, yang telah lama menolak untuk bernegosiasi dengan pemerintahan Ghani.

Ghani, diapit oleh penasihat keamanan utamanya, mengatakan keputusan untuk membebaskan ketiga tahanan Taliban itu “sangat penting dan perlu.”

Kedua sandera yang dijadwalkan untuk ditukar tersebut adalah warga negara Amerika Serikat Kevin King (60) dan warga negara Australia bernama Timothy Weeks (48), menurut seorang pejabat tinggi yang berbicara kepada Radio Mashaal kemarin (11/11) dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Taliban menculik keduanya pada Agustus 2016 dari American University of Afghanistan di Kabul.

Amerika Serikat, setelah bersekutu dengan Jalaluddin Haqqani untuk melawan invasi Soviet di Afghanistan pada 1980-an, pada 2012 telah menunjuk organisasinya sebagai kelompok teroris. Ia telah berperang melawan pasukan pemerintah NATO dan Afghanistan sejak tahun 2001.

Jaringan ini adalah bagian dari Taliban dan dikenal karena melakukan serangan mematikan di Afghanistan. Jaringan Haqqani diyakini berbasis di Pakistan.

Menurut pejabat Afghanistan, Anas Haqqani adalah pakar teknologi informasi yang memainkan peran penting dalam “pengambilan keputusan strategis” jaringan tersebut dan penggalangan dana.

Hafiz Abdul Rashid Omari adalah saudara lelaki Muhammad Nabi Omari, mantan narapidana Guantanamo yang saat ini menjadi anggota kunci kantor politik Taliban di Qatar.

Para agen intelijen Afghanistan, Direktorat Keamanan Nasional (NDS), menangkap Anas Haqqani dan Omari di provinsi Khost timur pada 2014. Haji Milli Khan adalah paman dari Anas Haqqani yang dilaporkan ditangkap oleh pasukan AS di provinsi Paktika timur di 2011

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah mengatakan selama kunjungan tiga hari ke Washington pada bulan Juli bahwa ia akan melakukan yang terbaik untuk membantu membebaskan para guru Universitas Amerika tersebut.

Dia mengatakan kepada Presiden AS Donald Trump pada 23 Juli bahwa Islamabad akan segera memiliki “kabar baik” tentang dua guru yang ditahan itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan