Rezim musyrik India sahkan pembangunan kuil Hindu di atas lokasi Masjid Babri

Policemen stand guard next to a security barricade on a street, before the Supreme Court's verdict on a disputed religious site claimed by both majority Hindus and Muslim, in Ayodhya, India, November 9, 2019. REUTERS/Stringer NO ARCHIVES. NO RESALES.
1,169

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Mahkamah Agung India hari ini (9/11/2019) memberikan lokasi Masjid Babri yang dipersengketakan dengan sengit kepada umat Hindu, memberikan kekalahan kepada umat Islam yang juga mengklaimnya dan telah memicu beberapa kerusuhan paling berdarah dalam sejarah India.

Keputusan dalam perselisihan antara kelompok Hindu dan Muslim membuka jalan bagi pembangunan kuil Hindu di lokasi di kota utara Ayodhya, sebuah proposal yang telah lama didukung oleh partai nasionalis Hindu, Bharatiya Janta, yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi.

Perwakilan dari kelompok Muslim yang terlibat dalam kasus ini mengkritik putusan tersebut dan menyebutnya tidak adil. Mereka mengatakan kemungkinan akan meminta peninjauan kembali terhadap putusan tersebut.

Pada 1992, gerombolan Hindu menghancurkan Masjid Babri yang telah dibangun sejak abad ke-16 di lokasi itu, memicu kerusuhan di mana sekitar 2.000 orang, sebagian besar Muslim, terbunuh di seluruh negeri.

Umat ​​Hindu bersorai setelah sekian lama berkampanye agar sebuah kuil dibangun di atas reruntuhan masjid. Umat Hindu menyalakang kembang api dalam perayaan di Ayodhya setelah keputusan pengadilan diumumkan.

Ribuan anggota pasukan paramiliter dan polisi dikerahkan di Ayodhya dan daerah sensitif lainnya di seluruh India. Tidak ada laporan kerusuhan segera.

“Putusan ini tidak boleh dilihat sebagai kemenangan atau kerugian bagi siapa pun,” kata Modi di Twitter.

“Semoga perdamaian dan harmoni menang!”

Meski begitu, putusan itu kemungkinan disinyalir sebagai kemenangan bagi Modi dan pendukungnya.

Putusan ini diambil beberapa bulan setelah pemerintah Modi mencabut status khusus Jammu dan Kashmir yang dihuni mayoritas Muslim sebagai sebuah negara bagian.

Neelanjan Sircar, seorang asisten profesor di Universitas Ashoka dekat New Delhi, mengatakan putusan pengadilan akan menguntungkan BJP, yang memenangkan pemilihan ulang pada Mei, tetapi ekonomi yang melambat pada akhirnya akan menjadi pusat perhatian para pemilih.

“Dalam jangka pendek, akan ada dorongan untuk BJP,” kata Sircar. “Hal-hal ini tidak berfungsi selamanya … Kuil Ram tidak akan meletakkan makanan di atas meja.”

Orang-orang Hindu percaya situs itu adalah tempat kelahiran Dewa Ram, sebuah inkarnasi fisik Dewa Hindu Wisnu, dan mengatakan situs itu suci bagi umat Hindu jauh sebelum kekaisaran Muslim Mughal, penguasa Islam paling terkemuka di India, membangun masjid Babri di sana pada tahun 1528.

Pengadilan yang dipimpin oleh lima hakim, diketuai oleh Hakim Ranjan Gogoi, mencapai keputusan bulat untuk menyerahkan plot seluas 2,77 hektar (1,1 hektar), atau seukuran lapangan sepak bola, kepada kelompok Hindu.

Pengadilan juga memerintahkan agar sebidang tanah seluas 5 hektar (2 hektar) di Ayodhya diberikan kepada kelompok Muslim yang menentang kasus tersebut.

“Negara ini sekarang bergerak menuju negara Hindu,” Asaduddin Owaisi, seorang politisi oposisi Muslim yang berpengaruh, mengatakan kepada wartawan.

Pihak Modi memuji keputusan itu sebagai “tonggak sejarah”.

“Saya menyambut keputusan pengadilan dan menyerukan kepada semua kelompok agama untuk menerima keputusan itu,” Menteri Dalam Negeri India, Amit Shah, yang juga presiden BJP, mengatakan di Twitter.

Kelompok Muslim Sunni yang terlibat dalam kasus itu mengatakan kemungkinan akan mengajukan petisi peninjauan, yang dapat memicu pertempuran hukum yang berlarut-larut.

“Ini bukan keadilan,” kata pengacara kelompok itu, Zafaryab Jilani.

Organisasi-organisasi Muslim meminta ketenangan.

Kelompok Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh – organisasi induk partai Modi – telah memutuskan menentang setiap perayaan untuk menghindari protes kekerasan sektarian antara mayoritas Hindu dan Muslim India yang berjumlah 14% dari 1,3 miliar penduduknya.

Pembatasan ditempatkan pada pertemuan di beberapa tempat dan layanan internet ditangguhkan. Di tempat lain, polisi memantau media sosial untuk meredam rumor.

Jalan-jalan di Ayodhya sebagian besar sepi dan personil keamanan berpatroli di jalan utama menuju Lucknow, ibukota negara bagian utara Uttar Pradesh.

“Semua orang harus datang bersama untuk memastikan bahwa pekerjaan konstruksi dimulai di lokasi tanpa penundaan,” kata seorang umat Hindu yang berprofesi sebagai penjual pinggir jalan Jitan Singh sambil melantunkan nyanyian “Jai Shri Ram” (salam Dewa Ram) merayakan kemenangan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.