Perkaya uranium, AS serukan 'langkah serius' lawan Iran

US Secretary of State Mike Pompeo (C) talks to US soldiers as he visits the military basis in Grafenwoehr, Germany, on November 7, 2019. (File/AFP)
325

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat pada Kamis (7/11/2019) menyerukan “langkah serius” untuk diambil setelah Iran melanjutkan pengayaan uranium di pabrik bawah tanah Fordow dalam langkah baru yang disinyalir memperlihatkan hilangnya komitmen negara dari perjanjian nuklir 2015.

Para insinyur mulai memasukkan gas uranium heksafluorida ke dalam sentrifugal pengayaan mothballed pabrik di “menit pertama Kamis”, Organisasi Energi Atom Iran mengumumkan.

Penangguhan pengayaan uranium di pabrik rahasia ini adalah salah satu pembatasan yang telah disepakati Iran sebagai imbalan atas pencabutan sanksi PBB.

“Ekspansi Iran atas aktivitas yang peka terhadap proliferasi menimbulkan kekhawatiran bahwa Iran memposisikan diri untuk memiliki opsi pengembangan nuklir dengan cepat,” kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam sebuah pernyataan.

“Sekarang saatnya bagi semua negara untuk menolak langkah rezim ini dan mengambil langkah serius untuk meningkatkan tekanan. Provokasi nuklir Iran terus berlanjut.”

Pengumuman Iran bahwa dirinya akan melanjutkan pengayaan menarik perhatian dari pihak-pihak yang tersisa dalam perjanjian ini.

Inggris, Cina, Prancis, Jerman, dan Rusia telah berusaha untuk menyelamatkan kesepakatan sejak AS meninggalkannya tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi unilateral yang melumpuhkan.

Pompeo menambahkan bahwa “eskalasi nuklir terbaru Iran mencerminkan niat rezim selama ini: untuk memeras komunitas internasional agar menerima kekerasan dan terornya.

“Anggota komunitas internasional yang benar peduli dengan serangan dan provokasi terbaru Iran harus membayangkan bagaimana Iran akan berperilaku dengan senjata nuklir.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.