Rouhani umumkan Iran akan mulai suntikkam gas uranium pada ratusan sentrifugal

Iranian President Hassan Rouhani, centre, visiting a Noavari factory in Tehran [Iran Presidential Office via EPA]
368

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran akan mulai menyuntikkan gas uranium ke ratusan sentrifugal di fasilitas Fordow sebagai langkah terbaru dari kesepakatan nuklir yang hancur dengan kekuatan dunia sejak Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian tersebut tahun lalu.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi pada Selasa (5/11/2019), Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan 1.044 mesin di pabrik itu akan disuntikkan dengan gas uranium mulai hari ini (6/11).

“Gas akan disuntikkan ke sentrifugal di Fordow sebagai bagian dari langkah keempat kami untuk mengurangi komitmen kami pada kesepakatan nuklir,” kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi.

Langkah ini semakin memperumit peluang menyelamatkan kesepakatan nuklir, yang dimediasi kemudian oleh kekuatan Eropa.

“Pengumuman oleh Iran … bertentangan dengan perjanjian Wina, yang secara ketat membatasi kegiatan di bidang ini,” kata juru bicara kementerian luar negeri Prancis Agnes von der Muhll.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengecam langkah Teheran pada Selasa (5/11) sebagai ancaman terhadap keamanan nasional Inggris.

“Tindakan terbaru Iran jelas-jelas bertentangan dengan kesepakatan itu dan menimbulkan risiko bagi keamanan nasional kita,” ungkap Raab.

“Kami ingin menemukan jalan ke depan melalui dialog internasional yang konstruktif tetapi Iran perlu mendukung komitmen yang dibuatnya dan segera kembali pada kepatuhan penuh.”

Di bawah kesepakatan nuklir yang ditandatangani pada 2015 oleh Iran, AS, Inggris, Prancis, Jerman, Cina, dan Rusia, sentrifugal ini seharusnya berputar tanpa injeksi gas. Teheran secara bertahap mengurangi komitmen yang dibuat berdasarkan perjanjian itu – termasuk cadangan uranium dan batas pengayaan – sejak dipukul dengan sanksi AS yang diperbarui tahun lalu.

Rouhani memberi tenggat waktu dua bulan kepada mitra-mitranya di Eropa untuk melindungi ekonomi Iran dari melumpuhkan sanksi AS.

“Kami tidak dapat menerima secara sepihak bahwa kami sepenuhnya memenuhi komitmen kami dan mereka tidak menindaklanjuti komitmen mereka,” katanya.

Sementara itu, Rusia mengatakan pada Selasa (5/11) bahwa pihaknya prihatin dengan langkah terbaru Iran dan menginginkan kesepakatan itu tetap di tempatnya.

“Kami memantau perkembangan situasi dengan keprihatinan,” kata juru bicara Presiden Vladimir Putin Dmitry Peskov kepada wartawan. “Kami mendukung pelestarian kesepakatan ini.”

Seorang juru bicara Komisi Eropa menyatakan keprihatinan yang sama, menambahkan “semakin sulit untuk mempertahankan” kesepakatan itu.

Iran memiliki dua situs pengayaan besar di Natanz dan Fordow. Natanz berada jauh di bawah tanah dan Fordow berada di dalam gunung, yang diyakini secara luas melindungi mereka dari pemboman udara. Sebelum kesepakatan itu, Iran menggunakan Fordow untuk memperkaya uranium hingga 20 persen kemurnian fisil.

“Pengumuman ini akan ditanggapi dengan sangat serius oleh Uni Eropa, Rusia, dan Cina karena kepekaan Fordow dan apa yang diperlukan,” kata Aniseh Bassiri Tabrizi, dari Royal United Services Institute.

Rouhani, dalam pidatonya, mengatakan semua langkah yang telah diambil Iran sejauh ini dapat dikembalikan dan Teheran akan menegakkan semua komitmennya di bawah kesepakatan ketika para penanda tangan yang tersisa melakukan hal yang sama.

“Kami tahu kepekaan mereka terkait Fordow. Berkenaan dengan sentrifugal ini, kami tahu. Tetapi pada saat yang sama ketika mereka menjunjung tinggi komitmen mereka, kami akan memotong gas lagi … Jadi mungkin untuk membalikkan langkah ini,” Presiden Iran mengatakan.

“Kami tidak dapat menerima secara sepihak bahwa kami sepenuhnya memenuhi komitmen kami dan mereka tidak menindaklanjuti komitmen mereka.”

Proses itu, katanya, akan dilakukan di bawah “pengawasan” Badan Energi Atom Internasional (IAEA), pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa yang memantau kepatuhan Iran dengan perjanjian nuklir. Tidak ada komentar langsung dari agensi itu.

Langkah pada Selasa (5/11) adalah yang keempat diumumkan oleh Iran sejak mulai menanggapi pengabaian Washington terhadap perjanjian nuklir.

Pada Senin (4/11), juru bicara badan atom Iran mengumumkan telah menggandakan jumlah sentrifugal IR-6 yang canggih yang sekarang beroperasi. Sentrifugal semacam itu dapat menghasilkan uranium yang diperkaya 10 kali lebih cepat dari generasi pertama IR-1 yang diizinkan berdasarkan perjanjian.

Sementara itu, inspektur nuklir PBB melaporkan pada bulan Juli bahwa Iran telah meningkatkan pengayaan uranium hingga 4,5 persen, melampaui 3,67 persen yang ditetapkan dalam perjanjian tersebut, dan mulai mengumpulkan uranium yang lebih diperkaya rendah daripada batas persediaan 300 kilogram yang ditetapkan dalam kesepakatan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.