Pos keamanan di provinsi mayoritas Muslim di Thailand diserang, 15 tewas

A separatist armed campaign in southern Thailand has left about 7,000 people dead since 2004 [Tuwaedaniya Meringing/AFP]
608

BANGKOK (Arrahmah.com) – Paling tidak 15 orang tewas dalam serangan terhadap pos pemeriksaan keamanan di Thailand selatan, termasuk seorang perwira polisi dan banyak sukarelawan pertahanan desa, menurut juru bicara militer.

Insiden Selasa malam (5/11/2019) itu merupakan serangan tunggal terburuk dalam beberapa tahun terakhir di wilayah di mana kampanye separatis telah menewaskan ribuan orang.

Para penyerang, di provinsi Yala, juga menggunakan bahan peledak dan paku yang tersebar di jalan untuk menunda pengejar.

Kolonel Pramote Prom-in, juru bicara militer, mengatakan pada Rabu (6/11) bahwa “12 tewas di tempat kejadian, dua lagi meninggal di rumah sakit dan satu meninggal pagi ini”. Lima lainnya terluka, katanya kepada kantor berita AFP, seraya menambahkan bahwa para penyerang mengambil senapan dan senjata M-16 dari pos pemeriksaan.

“Ini kemungkinan adalah karya para pemberontak,” katanya kepada kantor berita Reuters. “Ini adalah salah satu serangan terbesar dalam beberapa waktu terakhir.”

Namun, tidak ada klaim pertanggungjawaban segera, seperti yang biasa terjadi pada serangan semacam itu.

Perdana Menteri Prayut Chan-O-Cha mengatakan para pelaku harus “dibawa ke pengadilan”, menurut juru bicara Kementerian Pertahanan Kongcheep Tantravanich.

Kampanye separatis yang telah berlangsung satu dasawarsa di provinsi Yala, Pattani, dan Narathiwat yang sebagian besar beretnis Melayu di Thailand telah menewaskan hampir 7.000 orang sejak 2004, kata Deep South Watch, sebuah kelompok yang memantau kekerasan.

Populasi provinsi, yang dimiliki oleh kesultanan Muslim Melayu independen sebelum Thailand mencaploknya pada tahun 1909, adalah 80 persen Muslim, sedangkan sisanya dari negara itu beragama Buddha.

Wilayah ini berada di bawah darurat militer, sangat diawasi oleh militer dan kadang-kadang dikelola dengan sukarelawan sipil yang terlatih, dengan penduduk dan kelompok-kelompok hak asasi menuduh mereka melakukan taktik tangan-berat.

Beberapa kelompok pemberontak di selatan mengatakan mereka berjuang untuk mendirikan negara merdeka. Polisi, guru, dan perwakilan pemerintah lainnya sering menjadi sasaran kekerasan.

Pihak berwenang menangkap beberapa tersangka dari wilayah itu Agustus lalu karena serangkaian bom kecil yang diledakkan di Bangkok, ibukota, meskipun mereka tidak secara langsung menyalahkan kelompok bersenjata mana pun.

“Sejak 2004, serangan-serangan ini meningkat. Mereka menjadi jauh lebih terkoordinasi dan lebih besar,” kata Wayne Hay dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Bangkok.

“Ada beberapa kelompok yang beroperasi di sana, dan yang terbesar disebut Barisan Revolusi Nasional atau BRN. Mereka diyakini berada di belakang sebagian besar kekerasan di selatan. Mereka mengatakan motivasi mereka adalah penyiksaan, pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh militer, yang beroperasi dengan impunitas di provinsi selatan. ”

Pada bulan Agustus, BRN mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah mengadakan pertemuan pendahuluan rahasia dengan pemerintah, tetapi setiap langkah menuju proses perdamaian tampak layu setelah wakil perdana menteri menolak permintaan utama untuk pembebasan tahanan.

Ketegangan juga meningkat di wilayah selatan karena dugaan bahwa Abdullah Esormusor yang berusia 32 tahun, seorang pria Muslim, dipukuli dengan sangat buruk selama interogasi militer sehingga ia mengalami koma. Dia kemudian meninggal karena lukanya.

Tentara mengatakan tidak ada bukti penyiksaan.

Mara Patani, sebuah kelompok payung yang mewakili beberapa faksi pemberontak bersenjata, telah menyerukan intervensi internasional setelah kasus Abdullah – permintaan yang ditolak oleh tentara Thailand. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.