Berita Dunia Islam Terdepan

Turki berterima kasih pada Qatar atas dukungannya dalam invasi Suriah

803

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki pada Minggu (3/11/2019) mengucapkan terima kasih kepada Qatar karena mendukung invasi Suriah yang dikutuk secara luas.

Doha bertindak menentang Liga Arab bulan lalu ketika menyuarakan dukungan untuk operasi Turki melawan pasukan Kurdi di Suriah timur laut.

Negara-negara Arab lainnya, termasuk Arab Saudi, mengutuk “agresi” Turki sebagai ancaman terhadap perdamaian dan keamanan regional dan pelanggaran kedaulatan Suriah.

Operasi, yang terjadi setelah Donald Trump menarik pasukan AS dari kawasan itu, juga dikecam oleh negara-negara Eropa dan kelompok-kelompok donor.

Namun Qatar membela Turki, dengan mengatakan Operasi Perdamaian Musim Semi merupakan jawaban atas “ancaman yang akan segera terjadi” dari kelompok-kelompok Kurdi. Salah satu dari sedikit suara dukungan lainnya datang dari kelompok Palestina Hamas.

Pada Minggu (3/11), Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu secara pribadi mengucapkan terima kasih kepada Emir Sheikh Tamim dari Qatar karena mendukung operasi selama pertemuan di Doha. Dalam sebuah tweet ia menggambarkan Qatar sebagai negara “persaudaraan” dan menyampaikan salam dari Recep Tayyip Erdogan. ”

Turki dan Qatar telah menjalin hubungan yang cukup erat sejak Arab Saudi, Mesir, UEA dan Bahrain meluncurkan boikot Qatar atas hubungannya dengan kelompok-kelompok ekstremis dan kerja sama dengan Iran. Ankara meningkatkan kehadiran militernya di Qatar dan Doha menjanjikan dukungan bagi ekonomi Turki.

Operasi Turki diluncurkan pada 9 Oktober untuk mendorong para pejuang Kurdi kembali dari perbatasannya. Ankara menganggap Kurdi teroris karena kaitan mereka dengan puluhan tahun pemberontakan di Turki.

Kesepakatan gencatan senjata yang ditandatangani pekan lalu antara Ankara dan Moskow menuntut para pejuang Kurdi menarik diri dari perbatasan, menyerahkan Turki jarak sepanjang 120 kilometer dari wilayah Suriah.

Kesepakatan itu termasuk patroli gabungan Rusia-Turki di sepanjang bagian perbatasan yang dimulai pada hari Jumat (1/11). (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah