Berita Dunia Islam Terdepan

Meski dihujani protes, militer Pakistan tetap dukung pemerintah terpilih

766

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Militer Pakistan yang berkuasa mengatakan pihaknya mendukung pemerintah terpilih negara itu dan konstitusi yang berlaku, di tengah berkumpulnya puluhan ribu demonstran pendukung oposisi di ibukota menuntut pemerintah tahun pertama Perdana Menteri Imran Khan berhenti pada hari Minggu (3/11/2019).

“Kami percaya pada hukum dan konstitusi dan dukungan kami bersama pemerintah yang terpilih secara demokratis, bukan dengan partai apa pun,” kata juru bicara militer Mayor Jenderal Asif Ghafoor dalam komentarnya kepada saluran berita televisi Jumat malam (1/11).

Sebelumnya pada Jumat (1/11), oposisi telah menuntut agar Khan, bintang kriket yang berubah menjadi politisi itu, dan pemerintahannya mengundurkan diri dalam waktu dua hari, meningkatkan pertaruhan dalam kampanye protes yang pemerintah kecam sebagai ancaman terhadap demokrasi.

Pihak oposisi mengatakan pemerintah Khan tidak sah dan didukung oleh militer, yang telah memerintah Pakistan selama sekitar setengah dari sejarahnya dan menetapkan keamanan serta kebijakan luar negeri.

Militer membantah ikut campur dalam politik dan Khan telah menolak seruan untuk mundur.

Keamanan diperketat di Islamabad. Area pemerintahan dan diplomatik – yang hanya terletak beberapa kilometer dari rapat umum – ditutup, dengan kontainer pengiriman digunakan untuk memblokir jalan.

Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed Bajwa pada Jumat (1/11) mendesak pemerintah untuk menangani protes secara damai.

Pemerintah, yang mengklaim diri berjuang untuk memperbaiki kondisi ekonomi negara, telah mengecam protes sebagai ancaman terhadap konstitusi dan demokrasi dan mengatakan bahwa aksi semacam itu tidak akan diizinkan untuk melumpuhkan ibukota. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan