Berita Dunia Islam Terdepan

Demonstran Pakistan tuntut Imran Khan berhenti

482

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Puluhan ribu pendukung oposisi Pakistan berunjuk rasa pada Jumat (1/11/2019) menuntut penggulingan “pemerintah ilegal” Perdana Menteri Imran Khan, memperingatkan kekacauan jika tuntutan mereka tidak dipenuhi.

Aksi protes, yang terjadi di ibu kota Islamabad, adalah aksi oposisi bersama pertama yang dihadapi oleh Khan, bintang kriket yang menjadi politisi, sejak ia memenangkan pemilihan umum tahun lalu. Khan menjanjikan untuk mengakhiri korupsi dan menciptakan lapangan kerja bagi orang miskin.

Pemimpin salah satu partai Islam terbesar Pakistan, Fazl-ur-Rehman, menjadi ujung tombak protes dengan dukungan kedua partai oposisi utama. Protes itu terjadi ketika pemerintah Khan sedang berjuang membangun ekonomi.

Pihak oposisi mengatakan pemerintah tidak sah dan didukung oleh militer, yang telah memerintah Pakistan selama sekitar setengah dari sejarahnya dan menetapkan keamanan serta kebijakan luar negeri. Militer membantah ikut campur dalam politik.

Khan telah menolak seruan oposisi untuk mundur dan pemerintah memperingatkan tidak akan mentolerir kekacauan di jalan-jalan.

“Ada undang-undang darurat yang tidak diumumkan di sini,” kata pengunjuk rasa Habib ur Rehman, 35, seorang pendukung partai konservatif Jamiat Ulema-i-Islam-Fazl.

Politisi veteran itu dapat mengerahkan dukungan di banyak madrasah dan telah memperingatkan kekacauan di seluruh negeri jika pemerintah tidak mundur. Ia dijadwalkan berpidato di reli setelah shalat Jumat.

Keamanan diperketat di Islamabad, kawasan pemerintahan dan diplomatik – yang terletak hanya beberapa kilometer dari lokasi protes – ditutup, jalan-jalan terhalang oleh truk-truk kontainer.

Sekolah ditutup, transportasi umum ditangguhkan, dan layanan internet terganggu di beberapa daerah, kata penyedia layanan.

Kepala militer, Jenderal Qamar Javed Bajwa, mendesak Khan untuk menangani protes secara damai dan menghindari kekerasan oleh kedua belah pihak, kata seorang juru bicara militer.

Khan memenangkan pemilihan itu dengan janji akan menghancurkan Pakistan dari warisan korupsi dan rencana untuk menarik 100 juta orang keluar dari kemiskinan.

Tetapi ekonomi negara yang terjerembab dalam krisis memaksa pemerintahannya, seperti banyak pendahulunya, untuk beralih ke Dana Moneter Internasional. Dari IMF, Pakistan mendapat bailout $ 6 miliar pada bulan Juli.

Sebagai prasyarat dari pinjaman ini, pemerintah memperluas basis pajak di negara yang berpenduduk 208 juta orang, di mana hanya 1% orang yang mengajukan pengembalian.

Inflasi menekan anggaran rumah tangga dan pedagang minggu ini memprotes tindakan pajak baru.

Rehman, salah seorang pengunjuk rasa, menuturkan penyesalannya karena memilih Imran Khan.

“Keluarga saya memilih dia karena berpikir dia orang baru dan terlihat tulus,” katanya.

“Tapi dia telah mengecewakan kami.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan