Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Khomeini: AS sulut kekacauan dalam protes di Irak dan Libanon

164

TEHERAN (Arrahmah.com) – Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Ali Khomenei telah menyalahkan Amerika Serikat dan sekutunya karena menyebarkan “ketidakamanan dan kekacauan” di Irak dan Libanon, mendesak demonstran anti-pemerintah di kedua negara untuk mencari perubahan dengan cara yang sah.

“Rakyat mereka juga harus tahu bahwa meskipun mereka memiliki tuntutan yang sah, tuntutan itu hanya dapat dipenuhi melalui kerangka struktur hukum,” katanya pada Rabu (30/10/2019) dalam sambutan langka yang membahas gelombang demonstrasi di Irak dan Libanon bulan ini.

Berbicara pada upacara kelulusan di Akademi Pertahanan Udara Khatam al-Anbia Iran, Khomenei menuduh “Amerika dan dinas intelijen Barat” menimbulkan kerusakan dan menciptakan “kekacauan” di wilayah tersebut.

“Mereka menghancurkan keamanan. Ini adalah jenis permusuhan terburuk dan perilaku paling berbahaya terhadap suatu negara,” katanya.

Pidato Khomenei datang ketika AS menyerukan pembentukan pemerintah Libanon baru yang akan responsif terhadap kebutuhan penduduk negara itu.

“Rakyat Libanon menginginkan pemerintahan yang efisien dan efektif, reformasi ekonomi, dan mengakhiri korupsi endemik,” kata Pompeo dalam sebuah pernyataan setelah pengunduran diri Perdana Menteri Saad Hariri Selasa (29/10) yang berhadapan dalam menghadapi hampir dua minggu protes massa menuntut keberangkatan seluruh elit politik negara itu.

Protes nasional di Libanon meletus di tengah kemarahan yang meningkat atas korupsi, layanan publik yang buruk, dan salah urus ekonomi.

Iran adalah pendukung utama kelompok Syiah Hizbullah Libanon, yang sejauh ini menolak seruan untuk mengubah status quo. Kelompok dan sekutunya adalah bagian dari pemerintah koalisi yang berkuasa tahun lalu setelah negosiasi selama berbulan-bulan.

Sementara beberapa pendukung Hizbullah dan sekutunya Gerakan Amal telah menyerang demonstran anti-pemerintah di Beirut tengah, sebagian besar protes telah damai dan menyatukan orang-orang dari berbagai latar belakang.

Di Irak, puluhan ribu orang turun ke jalan minggu ini dalam gelombang kedua protes terhadap pemerintah dan elit politik yang mereka katakan korup dan menyandang superioritas.

Demonstrasi massa telah disambut dengan respon agresif dari pasukan keamanan, yang telah menggunakan gas air mata, peluru karet, dan amunisi langsung terhadap mereka yang turun ke jalan. Lebih dari 200 pengunjuk rasa telah terbunuh sejak kerusuhan dimulai pada 1 Oktober.

Banyak protes mengatakan kekayaan minyak negara itu yang besar belum cukup mengalir ke warganya, dengan jutaan orang kurang memiliki akses terhadap layanan kesehatan, pendidikan, air bersih, dan listrik yang memadai.

Dalam beberapa bulan terakhir, meningkatnya ketegangan antara dua sekutu utama Baghdad, Amerika Serikat dan Iran, telah menimbulkan kekhawatiran di antara banyak warga Irak di negara mereka yang terperangkap di tengah meningkatnya perjuangan antara Washington dan Teheran untuk pengaruh regional.

Baik AS dan Iran menikmati pengaruh politik dan militer yang signifikan di Irak, dan para pengunjuk rasa bulan ini menuduh elit politik tunduk pada pendikte asing tanpa memperhatikan kebutuhan rakyatnya sendiri. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah