HRW: Pasukan Afghan didukung CIA mungkin lakukan kejahatan perang

Afghan and international military forces have been responsible for 484 civilian deaths, the United Nations says [File: AP]
183

KABUL (Arrahmah.com) – Pasukan penyerang Afghanistan yang didukung CIA sekali lagi menjadi target kritik di Afghanistan, kali ini karena taktik – serangan malam hari ke rumah-rumah di desa-desa terpencil, penghilangan paksa, serangan terhadap fasilitas kesehatan dan eksekusi ringkasan – yang menurut Human Rights Watch berarti “kekejaman” dan kemungkinan merupakan “kejahatan perang”.

Dalam laporan setebal 50 halaman yang dirilis pada Kamis (31/10/2019), kelompok hak asasi yang berbasis di New York mendokumentasikan 14 kasus di sembilan provinsi selama dua tahun terakhir, yang mereka katakan dengan jelas menggambarkan bahwa pasukan Afghanistan yang dilatih dan didanai oleh badan intelijen AS ini menunjukkan sedikit kepedulian terhadap kehidupan sipil dan akuntabilitas terhadap hukum internasional.

“Dalam kasus demi kasus, pasukan ini hanya menembak orang dalam tahanan mereka dan mengirim seluruh masyarakat pada teror serangan malam yang kejam dan serangan udara tanpa pandang bulu,” kata Patricia Gossman, Direktur Associate Asia dan penulis laporan, setelah berbicara dengan puluhan saksi operasi semacam itu.

Laporan itu bertepatan dengan temuan baru-baru ini oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa sejauh ini pada tahun 2019, pasukan militer Afghanistan dan internasional telah bertanggung jawab atas 484 kematian warga sipil dan 777 cedera sipil. Setidaknya 468 dari kematian warga sipil itu disebabkan oleh pasukan asing.

Menambah kekhawatiran adalah angka-angka baru dari Pentagon menunjukkan bahwa pasukan AS melakukan 1.113 serangan udara di bulan September saja, angka yang berjumlah rata-rata 40 serangan udara tiap harinya.

Selama bertahun-tahun, warga sipil di beberapa provinsi Afghanistan yang paling bergejolak telah mengeluh tentang praktik serangan malam – yang melihat pasukan Afghanistan bersama pasukan asing memasuki rumah di pedesaan pada tengah malam – dan ketergantungan yang berlebihan pada serangan udara, yang mereka katakan terus berlanjut menargetkan warga sipil.

Provinsi Timur Nangarhar, tiga jam perjalanan dari Kabul, telah menjadi salah satu yang paling terpukul, dimana penduduk menjadi korban serangan drone dan penggerebekan malam yang menurut para pejabat dimaksudkan untuk menargetkan Taliban atau yang disebut Negara Islam di Irak dan Levant (ISIL). Laporan HRW mengutip tiga kasus dari kedua eksekusi dan serangan udara tanpa pandang bulu di provinsi yang menyebabkan setidaknya 30 kematian warga sipil.

Menurut angka Pentagon sendiri, setidaknya ada 24 serangan udara yang dilakukan di Nangarhar pada bulan September. Salah satu sumber kekhawatiran adalah otorisasi tahun 2017 oleh pasukan AS yang memungkinkan Pasukan Khusus Afghanistan untuk melakukan serangan udara bahkan di daerah manapun bahkan tanpa verifikasi dari pasukan darat AS.

Menurut laporan HRW, kegiatan yang didokumentasikan pertama kali oleh Unit 02 terjadi pada tahun 2017, ketika AS memutuskan cara terbaik untuk menimbulkan korban besar-besaran pada Taliban dan kelompok-kelompok bersenjata lainnya adalah melalui penggunaan serangan malam yang membabi buta.

Serbuan malam telah lama menjadi praktik kontroversial di Afghanistan. Menurut laporan Open Society Foundation, antara Desember 2010 dan Februari 2011, Pasukan Khusus AS, bersama dengan militer Afghanistan, melakukan rata-rata 19 serangan setiap malamnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.