Berita Dunia Islam Terdepan

AS rilis video pembunuhan Al-Baghdadi

1.538

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pentagon pada Rabu (31/10/2019) merilis gambar pertamanya dari serangan komando akhir pekan lalu di Suriah yang menyebabkan kematian pemimpin Negara Islam Abu Bakar al-Baghdadi dan memperingatkan kelompok militan mungkin berusaha untuk melakukan “serangan pembalasan”.

Video udara yang samar dan hitam-putih dari serangan Sabtu lalu (26/10) menunjukkan pasukan operasi khusus AS yang mendekati kompleks dan pesawat AS menembaki gerilyawan di dekatnya.

U.S. special forces move towards the compound of Islamic State leader Abu Bakr al-Baghdadi during a raid in the Idlib region of Syria in a still image from video October 26, 2019. Video picture taken October 26, 2019. U.S. Department of Defense/Handout via REUTERS.
A side by side comparison of the compound of Islamic State leader Abu Bakr al-Baghdadi is seen before and after an air strike in the Idlib region of Syria October 26, 2019. Pictures taken October 26, 2019, U.S. Department of Defense/Handout via REUTERS

Video yang paling dramatis menunjukkan kepulan asap hitam yang membumbung dari tanah setelah bom militer AS meratakan kompleks yang diklaim tempat Al-Baghdadi berada.

“(Tempat) itu terlihat seperti tempat parkir, dengan lubang besar,” kata Jenderal Marinir Kenneth McKenzie, komandan Komando Pusat AS, yang mengawasi pasukan Amerika di Timur Tengah.

Dia mengatakan bahwa dua anak Baghdadi telah tewas bersama dengan sang pemimpin ISIS itu di dalam terowongan – bukan tiga seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Dia juga tidak dapat mengonfirmasi deskripsi grafis Presiden Donald Trump tentang Al-Baghdadi yang dikatakan merintih dan menangis ketika dia meninggal.

“Dia merangkak ke dalam lubang dengan dua anak kecil dan meledakkan dirinya sendiri sementara orang-orangnya tetap di tanah. Anda dapat menyimpulkan orang macam apa dia berdasarkan kegiatan itu,” kata McKenzie dalam konferensi pers sebagaimana dilansir BBC, Kamis (31/10).

“Itu akan menjadi pengamatan empiris saya tentang apa yang dia lakukan. Saya tidak dapat mengonfirmasi hal lain tentang detik-detik terakhirnya. Saya hanya tidak bisa mengonfirmasi hal itu.”

Jenderal McKenzie mengatakan empat wanita – yang mengenakan rompi bunuh diri – dan seorang pria terbunuh di kompleks itu. Dia mengatakan sejumlah militan yang tidak dikenal juga tewas setelah menembaki helikopter AS.

Kepala Komando Pusat AS, Jenderal Kenneth McKenzie, mengatakan bangunan yang hancur dibiarkan tampak seperti “tempat parkir dengan lubang besar”. Dia mengatakan bahwa dua anak Baghdadi telah tewas bersama dengan Pemimpin ISIS itu di dalam terowongan – bukan tiga seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Dia juga tidak dapat mengonfirmasi deskripsi grafis Presiden Donald Trump tentang Baghdadi yang dikatakan merintih dan menangis ketika dia meninggal.

“Dia merangkak ke dalam lubang dengan dua anak kecil dan meledakkan dirinya sendiri sementara orang-orangnya tetap di tanah. Anda dapat menyimpulkan orang macam apa dia berdasarkan kegiatan itu,” kata McKenzie dalam konferensi pers sebagaimana dilansir BBC, Kamis (31/10).

“Itu akan menjadi pengamatan empiris saya tentang apa yang dia lakukan. Saya tidak dapat mengonfirmasi hal lain tentang detik-detik terakhirnya. Saya hanya tidak bisa mengonfirmasi hal itu.”

Jenderal McKenzie mengatakan empat wanita – yang mengenakan rompi bunuh diri – dan seorang pria terbunuh di kompleks itu. Dia mengatakan sejumlah militan yang tidak dikenal juga tewas setelah menembaki helikopter AS.

Dia mengatakan jenazah Al-Baghdadi diterbangkan kembali ke pangkalan untuk identifikasi dan kemudian dikubur di laut dalam 24 jam setelah kematiannya “sesuai dengan hukum konflik bersenjata”.

Dia menggambarkan Al-Baghdadi berada di tempat yang terisolasi di Suriah, hanya empat mil dari perbatasan Turki. Menurutnya, para pejuang dari kelompok-kelompok militan lain di dekatnya mungkin bahkan tidak tahu dia ada di sana. McKenzie menyarankan tidak mungkin Al-Baghdadi menggunakan Internet atau memiliki koneksi digital ke dunia luar.

“Saya pikir Anda akan menemukan (dia menggunakan) mungkin sistem messenger yang memungkinkan anda untuk meletakkannya di floppy disk atau tempat penyimpanan elektronik lainnya,” lanjutnya.

McKenzie mengatakan Negara Islam kemungkinan akan mencoba melakukan serangan balasan.

“Kami menduga mereka akan mencoba beberapa bentuk serangan retribusi. Dan kami sudah siap untuk itu,” katanya.

Pada Senin (28/10), Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, juga menolak untuk mengkonfirmasi akun Trump, dengan mengatakan ia menduga Trump mendapat informasi itu dari percakapan langsungnya dengan anggota unit elit yang melakukan operasi. Milley mengaku belum berbicara dengan mereka.

McKenzie menyarankan militer AS telah mengamankan sejumlah besar intelijen tentang kegiatan Negara Islam selama serangan itu.

“Sementara pasukan penyerang mengamankan mayat-mayat itu, mereka juga mengamankan dokumentasi dan sejumlah perlengkapan elektronik yang bisa kami temukan, yang besar,” kata McKenzie, menolak memberikan rincian lebih lanjut.

McKenzie mengatakan serangan Turki ke Suriah bulan ini, dan mundurnya AS dari perbatasan, bukan merupakan faktor dalam memutuskan waktu serangan. Sebaliknya, McKenzie menunjuk sejumlah faktor lain, termasuk jumlah cahaya bulan.

“Kami menyerang karena waktunya sudah tepat untuk melakukannya, mempertimbangkan totalitas intelijen dan faktor-faktor lain yang akan mempengaruhi pasukan penyerbu masuk dan keluar,” tambah McKenzie. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan