Resmi, mulai 1 Januari 2020 iuran BPJS naik dua kali lipat

ilustrasi BPJS (Foto: Google)
510

JAKARTA (Arrahmah.com) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi naikkan iuran BPJS Kesehatan bagi Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU) dan Bukan Pekerja sebesar dua kali lipat.

Hal ini tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 75 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan. Perpres baru tersebut ditandatangani oleh Jokowi pada Kamis (24/10/2019).

Menurut Jokowi, kenaikan iuran BPJS tersebut untuk meningkatkan kualitas dan kesinambungan program jaminan kesehatan yang selama ini telah berlangsung.

Sementara itu, Kepala Humas BPJS Kesehatan M. Iqbal Ana Ma’ruf menyampaikan bahwa kenaikan iuran tersebut akan berlaku mulai 1 Januari 2020.

 

“Untuk (kelas) mandiri akan berlaku di 1 Januari 2020, dengan penyesuaian sebagaimana dalam Perpres dimaksud. Kelas I dari Rp 80.000 menjadi Rp 160.000, kelas II dari Rp 51.000 menjadi Rp 110.000, dan kelas III dari Rp 25.500 menjadi Rp 42.000,” ujar Iqbal pada Rabu (30/10/2019) saat dihubungi Kompas.com.

Iqbal menambahkan, kenaikan iuran juga berlaku bagi Penerima Bantuan Iuran (PBI) dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Namun, untuk golongan PBI ini yang awalnya dikenakan tarif iuran sebesar Rp 42.000 per bulan menjadi Rp 19.000 per bulannya yang dibayarkan oleh pemerintah. Aturan untuk PBI ini mulai berlaku sejak 1 Agustus 2019.

“PBI (APBD dan APBN) berlaku per 1 Agustus 2019. Khusus PBI (APBD) periode Agustus-Desember 2019 ditanggung oleh Pemerintah Pusat untuk selisih Rp 23.000 menjadi Rp 42.000 atau Rp 19.000,” ujar Iqbal. (rafa/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.