Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Bahkan pendukung utama Abdul Mahdi setuju singkirkan ia dari jabatan PM

999

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Dua pendukung utama Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi telah sepakat untuk bekerja untuk mengeluarkannya dari jabatannya ketika protes terhadap pemerintahnya mendapatkan momentum di Baghdad dan sebagian besar daerah Syiah di selatan berujung kekerasan.

Pemimpin Muslim Syiah populis Muqtada al-Sadr, yang memimpin blok parlemen terbesar, telah meminta Abdul Mahdi untuk mengadakan pemilihan awal. Ketika perdana menteri menolak, ia meminta saingan politik utamanya Hadi al-Amiri untuk membantu menyingkirkannya.

“Saya berharap anda pergi dengan martabat anda tetap utuh, tetapi jika anda menolak, maka saya meminta Had al-Amiri untuk membantu menggulingkan anda sebagai perdana menteri segera,” kata al-Sadr kepada perdana menteri yang diperangi dan saingannya dalam posting Twitter, Selasa (29/10/2019).

Al-Amiri, yang memimpin aliansi parlemen milisi Syiah yang didukung Iran yang memegang jumlah kursi terbesar kedua di parlemen di belakang aliansi al-Sadr, mengeluarkan pernyataan Selasa malam (29/10) bahwa dirinya setuju untuk membantu menghapus sang perdana menteri.

“Kami akan bekerja sama untuk mengamankan kepentingan rakyat Irak dan menyelamatkan negara sesuai dengan kepentingan umum,” kata al-Amiri dalam sebuah pernyataan yang diedarkan oleh media Irak.

Abdul Mahdi berkuasa setahun yang lalu setelah berminggu-minggu mengalami kebuntuan politik di mana al-Sadr dan al-Amiri gagal mendapatkan suara yang cukup untuk membentuk pemerintahan. Mereka menunjuk Abdul Mahdi sebagai kandidat kompromi untuk memimpin pemerintahan koalisi yang rapuh.

Di tengah-tengah krisis politik yang semakin meningkat, Abdul Mahdi mengatakan dia tidak dapat melakukan pemilihan secara sepihak dan bahwa parlemen harus memilih dengan mayoritas absolut untuk membubarkan diri.

Kemarin (29/10), puluhan ribu warga Irak berbaris di Lapangan Tahrir di pusat kota Baghdad ketika protes yang menyerukan reformasi ekonomi dan pemindahan elit politik negara itu berlanjut untuk hari kelima berturut-turut.

Pertemuan di ibukota Irak itu dilakukan setelah jam malam dan merupakan yang terbesar dari jenisnya sejak meletusnya pekan lalu dari gelombang kedua demonstrasi massa bulan ini melawan korupsi resmi, pengangguran massal, dan kegagalan layanan publik.

Protes massa telah disambut dengan tanggapan agresif dari pasukan keamanan, yang telah menggunakan gas air mata, peluru karet, dan amunisi langsung terhadap mereka yang turun ke jalan. Menurut sejumlah penyelidikan, pihak keamanan yang ditunjuk pemerintah telah menggunakan kekuatan berlebihan menanggapi protes.

Setidaknya 250 orang telah tewas sejak kerusuhan dimulai pada 1 Oktober.

Banyak pengunjuk rasa merasa kekayaan minyak negara itu belum cukup mengalir ke warganya, hampir tiga perlima di antaranya hidup dengan kurang dari $ 6 sehari, menurut angka Bank Dunia.

Jutaan orang Irak tidak memiliki akses ke layanan kesehatan, pendidikan, air bersih, dan listrik yang memadai. Banyak infrastruktur negara yang berantakan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah