Berita Dunia Islam Terdepan

Upaya AS tekan Iran di Teluk sia-sia

439

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran siap untuk terlibat dengan komunitas internasional termasuk Amerika Serikat atas program nuklirnya, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan, menambahkan, bagaimanapun, bahwa Teheran tidak akan mengambil bagian dalam diskusi yang tidak mempertimbangkan kepentingan Iran.

Berbicara di sela-sela Konferensi Keamanan Munich tahunan di ibukota Qatar, Doha, Zarif mengatakan pada Selasa (29/10/2019) Iran tidak akan menerima pendekatan “permainan jumlah-nol” untuk menyelesaikan krisis yang memburuk menyusul keputusan AS tahun lalu untuk meninggalkan kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia.

Hubungan antara Washington dan Teheran telah memburuk secara tajam sejak Presiden AS Donald Trump menarik diri dari JCPOA dan memberlakukan kembali sanksi sebagai bagian dari kampanye “tekanan maksimum” terhadap Teheran untuk memaksanya melakukan negosiasi ulang kesepakatan baru.

Mengacu pada desakan Trump pada perlunya kesepakatan baru, Zarif mengatakan Iran “tidak takut dengan kesepakatan atau pertemuan” tetapi menambahkan bahwa “semua orang diharuskan untuk memenuhi komitmen mereka sendiri”.

“Kelangsungan hidup perjanjian tergantung pada masing-masing pihak untuk mendapatkan sesuatu darinya,” katanya pada acara di Museum Nasional Qatar.

Zarif mengatakan sanksi AS terhadap Iran telah “gagal”, menambahkan bahwa kebijakan Washington untuk mengecualikan Iran “dari pengaturan regional – baik di Suriah, Afghanistan, atau Yaman – tidak akan berfungsi”.

Menteri luar negeri menegaskan kembali inisiatif Iran sendiri untuk menyelesaikan krisis regional melalui “inisiatif Hormuz”, yang dinamai sesuai dengan jalur laut yang strategis dan penting di mana sebagian besar minyak Timur Tengah diekspor ke pasar dunia.

Pertama kali diusulkan oleh Presiden Iran Hassan Rouhani selama pidatonya di pertemuan Majelis Umum PBB di New York pada bulan September, prakarsa ini membayangkan kerja sama regional antara negara-negara Teluk, termasuk Iran, untuk menyelesaikan perbedaan energi, keamanan, dan politik.

Zarif juga menuduh Arab Saudi berusaha mengisolasi Iran, Turki dan Qatar dari pengaturan keamanan regional, menyebut upaya-upaya semacam itu “tidak dapat diterima”.

“Kita semua harus berkumpul,” katanya.

Dengan menarik para pemimpin dari seluruh dunia, konferensi Keamanan Munich akan membahas masalah-masalah regional dan internasional utama, termasuk konflik yang telah berlangsung lama di Suriah dan Yaman serta proliferasi senjata dan keamanan internet dan energi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah