IMF desak naikkan pajak, para pedagang protes Islamabad

Islamabad traders strike [Asad Hashim/Al Jazeera]
211

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Sejumlah pasar dan banyak area bisnis tutup di seluruh Pakistan pada Selasa (29/10/2019) untuk melakukan protes terhadap langkah-langkah pemerintah yang bertujuan memenuhi permintaan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk meningkatkan pendapatan pajak demi meningkatkan keuangan publik yang terkuras.

IMF menyetujui paket pinjaman $ 6 miliar bagi Pakistan pada Juli tetapi memperingatkan bahwa pinjaman tersebut tidak gratis. IMF mendesak Pakistan untuk mengambil langkah-langkah fiskal yang ambisius dan komitmen berkelanjutan untuk memobilisasi pendapatan pajak demi memastikan dana untuk pembangunan sambil mengurangi utang.

Pemogokan yang berlangsung dua hari ini yang kedua sejak Juli diserukan oleh kelompok bisnis setelah negosiasi dengan pemerintah pada upaya untuk menegakkan pembayaran pajak penjualan dan menangkap penghindar pajak.

“Sistem perpajakan ini … akan membawa kematian,” Atiq Mir, presiden All Karachi Traders Alliance, yang mewakili pasar di kota terbesar Pakistan, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Semua pasar grosir utama di pusat komersial ditutup bersama dengan sebagian besar pusat perbelanjaan.

Pedagang memegang spanduk dan meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah di kota-kota di seluruh negeri.

Pemerintah Perdana Menteri Imran Khan dinilai telah membuat ekonomi kembali ke jalur prioritas utamanya.

Defisit fiskal telah membengkak menjadi sekitar tujuh persen dari PDB dan krisis neraca pembayaran membayangi.

Pakistan telah lama menderita basis pajak yang lemah, dengan hanya sekitar satu persen dari 208 juta penduduknya mengajukan pengembalian pajak penghasilan dan sektor industri utama yang didominasi oleh lobi-lobi kuat dengan membayar hanya sedikit atau bahkan tidak sama sekali membayarnya.

Sektor pertanian, misalnya, didominasi oleh pemilik tanah yang kuat secara politik, membentuk sekitar 20 persen dari ekonomi tetapi hanya menyumbang 0,22 persen dari pajak langsung, menurut Bank Dunia.

Naeem Mir, sekretaris jenderal Asosiasi Pedagang Seluruh Pakistan, yang berbasis di Lahore, mengatakan pemerintah berisiko membuat marah para pemilih.

“Pemerintah ini telah meningkatkan inflasi, telah menaikkan tingkat potongan … yang telah telah membuat kehidupan rakyat jelata menjadi sengsara karena kebijakan ekonominya,” kata Naeem.

Di antara langkah-langkah baru yang membuat marah pedagang adalah aturan yang mengharuskan siapa pun membeli barang senilai 50.000 rupee ($ 315) atau lebih untuk menyertakan surat-surat identitas, suatu tindakan yang bertujuan membantu pihak berwenang melacak para penghindar pajak.

Naeem mengatakan para pedagang meminta jumlah yang akan dinaikkan menjadi 100.000 rupee ($ 630) tetapi pemerintah belum menanggapi.

“Mengapa mereka tidak mau mendengarkan kita? Kita akan protes, protes, dan protes,” katanya. “Masa depan komunitas perdagangan dan anak-anak mereka dipertaruhkan.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.