Berita Dunia Islam Terdepan

Di tengah kekacauan, Modi persilakan anggota legislatif Uni Eropa kunjungi Kashmir

125

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Sekelompok anggota parlemen Uni Eropa akan mengunjungi Kashmir India pada Selasa, delegasi asing pertama sejak status khusus wilayah mayoritas Muslim itu dicabut, kata pejabat India.

Pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi mencabut otonomi Kashmir pada bulan Agustus, sebuah langkah yang disertai dengan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat oleh pasukan keamanan di sana, untuk mencegah protes. Meski demikian, sejak saat itu, pemerintah bersikukuh mengatakan situasinya kembali normal.

Ratusan orang telah dibebaskan dari penahanan dan saluran telepon dipulihkan, meskipun internet tetap ditangguhkan karena khawatir dapat digunakan untuk mengatur demonstrasi jalanan yang telah berubah menjadi kekerasan di masa lalu di wilayah tersebut.

Pakistan, yang seperti India mengklaim wilayah itu, telah mengutuk perubahan status wilayah tersebut dan memperingatkan bahwa hal itu dapat mendorong lebih banyak Muslim ke dalam ekstremisme di seluruh dunia. Perselisihan tentang Kashmir telah semakin memperkeruh hubungan antara kedua negara yang memiliki senjata nuklir dan telah terjebak dalam dua dari tiga perang mereka.

Delegasi UE yang terdiri atas 27 anggota parlemen yang berasal dari 11 negara akan bertemu dengan pejabat pemerintah dan penduduk untuk menilai situasi di Kashmir, kata para pejabat India.

Orang Eropa akan menjadi kelompok asing pertama yang mengunjungi Kashmir sejak Agustus. Bulan ini, anggota Kongres AS menyatakan keprihatinan atas kurangnya akses bagi diplomat dan media asing.

Pada Senin (28/10/2019), anggota parlemen Uni Eropa bertemu dengan Modi yang mengatakan kunjungan itu akan memberi mereka pandangan yang jelas tentang prioritas pembangunan di kawasan itu, kata kantornya.

Modi, yang membuat langkah politik terbesar di Jammu dan Kashmir sejak pemberontakan bersenjata meletus pada 1989, telah mengatakan bahwa hak-hak khusus untuk Kashmir, seperti larangan orang luar yang membeli properti, telah menghambat perkembangannya.

Di wilayah tersebut, yang meliputi wilayah Jammu yang didominasi Hindu dan kantong Buddha di Ladakh, kekacauan yang terbatas di Lembah Kashmir yang disengketakan telah menghambat pengembangan bagian-bagian lain negara itu.

“Kunjungan mereka ke Jammu dan Kashmir harus memberi delegasi pemahaman yang lebih baik tentang keragaman budaya dan agama di wilayah Jammu, Kashmir, dan Ladakh,” kata Modi.

Seorang pejabat India mengatakan kunjungan kelompok Uni Eropa akan membuka pintu bagi kunjungan orang lain. India sedang berusaha melawan Pakistan di panggung internasional. Islamabad menuduh New Delhi melakukan genosida di Kashmir.

Mantan Ketua Menteri Jammu dan Kashmir Mehbooba Mufti, salah satu dari sejumlah pemimpin yang ditahan sejak Agustus, mengatakan di Twitter dia berharap para anggota parlemen akan diizinkan untuk memperoleh akses gratis.

“Semoga mereka mendapat kesempatan untuk berbicara kepada orang-orang, media lokal, dokter, dan anggota masyarakat sipil. Tirai besi antara Kashmir & dunia perlu diangkat.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan