Berita Dunia Islam Terdepan

Modi tunjuk kepercayaannya dari BJP sebagai kepala pertama wilayah persatuan Jammu Kashmir

233

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Perwira IAS Girish Chandra Murmu telah diangkat menjadi letnan gubernur pertama Wilayah Persatuan (UT) Jammu dan Kashmir, kata pernyataan resmi yang dirilis Jumat lalu (25/10/2019).

Pada 5 Agustus, New Delhi mencabut Pasal 370 konstitusi India yang memberikan status otonomi khusus kepada Jammu dan Kashmir. Langkah ini juga membagi dua negara menjadi dua wilayah persatuan (UT) Ladakh dan Jammu dan Kashmir.

UT adalah unit administratif yang secara langsung di bawah kendali pemerintah pusat dengan kekuatan politik terbatas pada dewan legislatif setempat.

Sejak 31 Oktober, status UT mulai diperankan untuk Jammu dan Kashmir serta Ladakh yang didominasi Buddha.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah India yang merdeka bahwa negara yang sepenuhnya telah diturunkan statusnya menjadi unit yang dikelola secara terpusat.

IAS officer Girish Chandra Murmu (Centre) has been appointed the first Lieutenant Governor of the Union Territory of Jammu-Kashmir (DNA India)

Murmu adalah seorang birokrat yang melayani di Kementerian Keuangan dan milik kader administrasi negara bagian Gujarat, negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi.

Sebelum diangkat ke Kementerian Keuangan, Murmu adalah sekretaris utama untuk Modi ketika ia adalah menteri kepala Gujarat.

Analis politik di New Delhi mengatakan bahwa Murmu menikmati kepercayaan perdana menteri dan ketika Modi pindah ke Delhi setelah menjadi perdana menteri, ia juga membawa Murmu ke ibu kota negara.

Penunjukan orang kepercayaan Modi sebagai kepala administrasi UT Jammu dan Kashmir menunjukkan bahwa Modi secara pribadi dapat memantau situasi di lembah yang didominasi Muslim tersebut.

“Gubernur Jammu dan Kashmir Satya Pal Malik telah dipindahkan ke Goa, dan sekretaris pengeluaran Girish Chandra Murmu akan menggantikannya di Srinagar sebagai gubernur Letnan Jammu dan Kashmir,” siaran pers yang dikeluarkan dari kantor presiden pada Jumat malam (25/10) menyatakan.

Ajay Sadhotra, seorang pemimpin Konferensi Nasional, partai tertua dan terbesar Jammu dan Kashmir, mengatakan, “Ini adalah hari yang sangat menyedihkan dan tidak menguntungkan bagi masyarakat Jammu dan Kashmir.”

“Saya merasa sedih sebagai politisi bahwa status Jammu dan Kashmir sebagai negara telah diturunkan peringkatnya. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah politik India bahwa sebuah negara telah terdegradasi ke posisi UT,” katanya.

“Saya berharap PM India mengambil langkah-langkah perbaikan untuk memulihkan status negara bagian. Keputusan apa pun yang diambil tanpa melibatkan para pemangku kepentingan tidak akan berhasil,” kata Sadhotra kepada Arab News.

Dia menambahkan, “Jika New Delhi serius memulihkan keadaan di negara bagian itu harus segera membebaskan para pemimpin politik yang ditahan, melibatkan mereka dalam dialog dan menjangkau masyarakat dan memperbaiki beberapa kesalahan langkah politik yang diambil oleh pemerintah pada 5 Agustus.”

Altaf Thakur yang berbasis di Srinagar, dari partai nasionalis Hindu yang berkuasa, Bhartiya Janata, mengatakan: “Penunjukan seorang birokrat yang berpengalaman sebagai gubernur Letnan UT yang baru adalah langkah yang disambut baik dan penunjukannya juga akan membantu dalam menangani masalah keamanan negara.”

“Di wilayah serikat lain ada lanskap politik yang dinamis dan saya yakin di Jammu dan Kashmir akan ada ruang untuk politik. Tetapi ide menyatakan negara sebagai wilayah persatuan adalah menjadikannya negara maju,” katanya.

Namun, menurut analis politik yang berbasis di Srinagar, Prof. Sheikh Showkat Hussain dari Universitas Pusat Jammu dan Kashmir, “menurunkan status politik negara dapat semakin memperburuk situasi di lembah.”

“Dengan deklarasi wilayah perserikatan, Jammu dan Kashmir menjadi seperti perusahaan kota dengan hampir tidak ada kekuatan politik untuk pemerintah daerah. Pemerintah pusatlah yang menjadi penguasa negara tersebut.”

“Untuk partai-partai regional sekarang hanya ada dua pilihan – anda bergandengan tangan dengan separatis atau menjadi antek New Delhi,” lanjut Hussain.

Dia mengatakan kepada Arab News: “Pemerintah pusat berpikir bahwa dengan membatalkan status khusus Jammu dan Kashmir, negara bagian ini telah diintegrasikan ke dalam persatuan India, kenyataannya adalah bahwa orang-orang di negara itu semakin terasing. Gejolak politik semakin memburuk dan masa depan menjadi semakin tidak pasti.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan