Berita Dunia Islam Terdepan

"Israel" ungkap rincian sel mata-mata yang beroperasi di Mesir

272

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Situs web berita “Israel” Walla mengungkapkan “beberapa perincian tentang jaringan spionase Yahudi yang bekerja di Mesir selama 1950-an, yang dipimpin oleh mata-mata Marcel Nino, yang meninggal beberapa jam yang lalu.”

Elie Ashkenazi, koresponden militer Walla, menyatakan dalam sebuah laporan yang diterjemahkan oleh Arabi21, bahwa Nino adalah salah satu elemen penting dalam jaringan intelijen “Israel” yang berbasis di Mesir, setelah diekspos oleh intelijen Mesir, di mana ia ditahan selama 15 tahun sebelum kembali ke “Israel”. Nino bekerja sebagai penghubung antara unsur-unsur jaringan intelijen selama operasi spionase “Israel”, dan mengamankan transfer peralatan untuk kelompok mata-mata aktif di kota Kairo dan Alexandria.”

Ashkenazi menjelaskan bahwa “kasus ini dikenal dalam sejarah intelijen ‘Israel’ sebagai ‘tindakan memalukan.’ Nino lahir pada tahun 1929 di ibukota Mesir, Kairo dan bekerja sejak awal dalam kelompok ‘penjaga kecil’ kaum Yahudi di Mesir. Dia kemudian menjalin hubungan baru dengan Haim Victor Saadia, yang mencari relawan dengan aspirasi Zionis.”

Dia menunjukkan bahwa “Victor berada di belakang kontak pertama antara Nino dan Shlomo Hillel, ketua Badan Yahudi di Mesir saat itu. Nino kemudian bertemu dengan Abraham Dar dan setelah itu memulai pekerjaannya di jaringan spionase Yahudi di dalam wilayah Mesir. Nama rahasianya adalah ‘Claude.’ Nino adalah seorang perwira penghubung antara unsur-unsur kelompok intelijen ‘Israel’, dan mengawasi transfer peralatan untuk jaringan-jaringan ini.”

Koresponden militer Walla menegaskan bahwa “Abraham memperkenalkan Nino ke semua elemen sel Yahudi di kota-kota Mesir di Kairo dan Alexandria. Pada tahun 1952, ia bertemu Meir Bent, yang bekerja di Mesir pada misi intelijen lain yang terpisah dari dua sel yang tersisa yang didirikan oleh Abraham Dar. Bent mulai menugaskan Nino untuk mengirim beberapa peralatan ke anggota kedua sel. Dia juga mengawasi pendidikan Nino, pelatihan fotografi dan menulis pesan kamuflase rahasia.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa “13 anggota dari kedua jaringan spionase bekerja selama bertahun-tahun di Mesir dalam sel-sel yang tidak aktif, dan pada bulan Mei 1954 tanggung jawab kedua sel dipindahkan ke Evry Elad. Pada bulan Juli 1954, anggota dari dua sel mulai melakukan tindakan sabotase di dalam wilayah Mesir, yang bertujuan untuk mengganggu hubungan Mesir dengan negara-negara Barat, khususnya Inggris dan Amerika Serikat. ”

Laporan tersebut menggarisbawahi bahwa “kesalahan taktis menyebabkan deteksi mata-mata sel, dan kemudian mengungkapkan sisa anggota kedua sel. Pada 11 Desember 1954, persidangan anggota sel dimulai, dan hukumannya bervariasi antara hukuman mati, dengan hukuman gantung, hukuman penjara seumur hidup dan hukuman penjara bertahun-tahun.”

Laporan itu menekankan bahwa “sensor militer ‘Israel’ memberlakukan pemadaman total terhadap kasus ini dan menyebutnya sebagai ‘tindakan memalukan.’ Selama bertahun-tahun kemudian, kasus ini ditangani oleh simbol berkode. Pada tahun 1968, Mesir dan ‘Israel’, meskipun sedang berperang pada saat itu, setuju untuk membebaskan Nino dengan tiga anggota sel lainnya, dan mereka mencapai ‘Israel’.”

Ashkenazi menyimpulkan bahwa “begitu Nino tiba di Israel, ia dianugerahi dan dipromosikan menjadi jenderal di korps intelijen. Dia kemudian belajar bahasa Ibrani, lalu sastra Inggris dan Amerika di Universitas Tel Aviv, sampai dia meninggal pada usia 90 tahun, beberapa jam yang lalu.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan