Berita Dunia Islam Terdepan

Parlemen Sri Lanka salahkan presiden dan kepala intelijen atas bom Paskah

196

Support Us

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Komite parlemen Sri Lanka yang menyelidiki bom bunuh diri Paskah April lalu menyimpulkan bahwa pemimpin badan intelijen negaranya paling bertanggung jawab atas kegagalan intelijen yang menyebabkan kematian 269 orang dalam serangan itu.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada Rabu (23/10/2019), panitia mengatakan Nilantha Jayawardena, kepala Badan Intelijen Negara (SIS), menerima informasi tentang kemungkinan serangan pada 4 April, 17 hari sebelum pemboman bunuh diri terjadi, dan melakukan penundaan di pihaknya dalam berbagi intelijen dengan lembaga lain.

Menurut dokumen setebal 272 halaman itu, tanggung jawab Jayawardena diperparah oleh fakta bahwa ia telah meminta pejabat tingkat tinggi hampir setahun sebelumnya untuk membawa Mohamed Zahra, yang diduga biang keladi pemboman, ke dalam penyelidikan.

Dewan Keamanan Nasional Sri Lanka bertemu pada 9 April, dengan sekretaris pertahanan meminta Jayawardena untuk memberikan pengarahan tentang Zahran, di mana dia menjawab bahwa dia akan mengirim catatan nanti, kata laporan itu.

“Jika masalah ini dibahas, sejumlah upaya mungkin telah diambil untuk mencegah serangan Minggu Paskah,” kata laporan itu.

“Kegagalan SIS ini telah mengakibatkan ratusan kematian, banyak lagi luka-luka dan kehancuran tak terukur bagi Sri Lanka dan warga Sri Lanka dan kelalaian ini tidak boleh dianggap ringan,” tambahnya.

Zahran, pemimpin kelompok Muslim setempat, termasuk di antara pelaku bom bunuh diri yang berpartisipasi dalam serangan terhadap tiga gereja dan tiga hotel. Lima dari enam serangan terjadi di dan sekitar Kolombo, ibukota.

Komite lintas partai ini juga mengatakan “pertarungan yang lebih sengit” antara Presiden Maithripala Sirisena dan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe yang menyebabkan krisis politik tahun lalu berkontribusi pada kegagalan keamanan.

Keduanya berasal dari partai politik yang berbeda, dan perbedaan mendalam tentang kebijakan dan bentrokan kepribadian menyebabkan Sirisena memecat Wickremesinghe pada bulan Oktober. Tetapi presiden dipaksa untuk membalikkan keputusan itu berminggu-minggu kemudian, di tengah oposisi dari legislator dan serangkaian intervensi pengadilan.

Laporan hari Rabu (23/10) mengatakan Sirisena “gagal dalam banyak kesempatan untuk memberikan kepemimpinan dan juga secara aktif merusak sistem pemerintahan (keamanan dan intelijen)”. Presiden, yang juga menteri pertahanan – telah mengecualikan perdana menteri dan kepala polisi dari pertemuan penting dewan keamanan nasional, tambahnya.

Sirisena telah lama menyalahkan kepala polisi Pujith Jayasundara dan menteri pertahanan Hemasiri Fernando atas penyimpangan, dan memulai penuntutan pidana terhadap mereka.

Penyelidikan mengakui mereka memikul beberapa kesalahan, tetapi kata direktur SIS, yang melapor langsung ke Sirisena, sang presiden menanggung “tanggung jawab terbesar”.

Laporan itu juga mengatakan penyelidikan lebih lanjut “diperlukan untuk memahami apakah mereka yang memiliki kepentingan pribadi tidak bertindak atas intelijen sehingga menciptakan kekacauan dan menanamkan rasa takut dan ketidakpastian” menjelang pemilihan presiden, yang akan diadakan pada 16 November mendatang, laporan itu melanjutkan.

Komite merekomendasikan reformasi di sektor keamanan dan intelijen, peningkatan pemantauan transaksi keuangan, dan pemantauan dan pengendalian ekstremisme agama.

Laporan itu juga mengatakan tidak ada bukti yang mengaitkan National Thowheed Jamath (NTJ), yang disalahkan atas ledakan itu – dengan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, atau ISIS), kendati kelompok itu mengklaim bertanggung jawab beberapa hari kemudian.

Komite tidak memiliki wewenang untuk menuntut, tetapi temuannya dapat membentuk dasar penuntutan pidana atau tindakan sipil terhadap mereka yang diidentifikasi bertanggung jawab atas penyimpangan yang serius. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah