Berita Dunia Islam Terdepan

Ekonomi merosot, Syari'ah melonggar! Alami krisis penjualan alkohol, Dubai revisi hukum minuman keras

907

Support Us

DUBAI (Arrahmah.com) – Dubai melonggarkan undang-undang minuman keras untuk memungkinkan wisatawan membeli alkohol di toko-toko yang dikontrol negara, yang sebelumnya hanya dapat diakses oleh penduduk pemegang lisensi, karena Uni Emirat Arab melihat penurunan pertama dalam penjualan alkohol berdasarkan volume dalam satu dekade, lapor Al Jazeera, Kamis (24/10/2019).

Undang-undang baru, yang juga memungkinkan pengunjung ke Dubai yang bertabur gedung pencakar langit ini memperoleh izin minuman keras untuk pertama kalinya, datang di tengah penurunan ekonomi yang meluas yang mempengaruhi negara kaya minyak di Semenanjung Arab.

Bersulang, menyeruput bir, atau menikmati penganan yang direndam Champagne di negara-kota ini secara teknis tetap ilegal jika peminum tidak memegang izin, meskipun tidak ada bartender yang pernah meminta untuk melihatnya sebelum menuangkan minuman.

“Uni Emirat Arab menghadapi tantangan berat, karena perubahan perilaku pembelian dan demografi konsumen mulai berpengaruh,” kata perusahaan riset pasar Euromonitor International dalam sebuah laporan baru-baru ini.

Dubai, rumah bagi maskapai penerbangan jarak jauh Emirates, menarik pengunjung dari seluruh dunia ke Burj Khalifa, bangunan tertinggi di dunia, serta ke sejumlah resort di pantai-pantai di sepanjang Teluk.

Turis berjalan-jalan di mal ber-AC, melakukan perjalanan dengan SUV ke padang pasirnya yang bergulir, dan menikmati banyak restorannya. Banyak juga yang minum selagi di sana.

Bisnis besar

UAE mendominasi negara-negara lain di Timur Tengah dalam hal minuman, dengan konsumsi alkohol per kapita 3,8 liter (1 galon) per orang per tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Data ini termasuk Sharjah, salah satu dari tujuh emirat UEA, yang melarang alkohol.

Alkohol berarti bisnis besar, terutama bagi negara tersebut. Ada pajak impor 50 persen untuk sebotol alkohol, serta pajak tambahan 30 persen di Dubai untuk pembelian dari toko minuman keras.

Dubai Duty Free, yang juga milik pemerintah, menjual lebih dari $ 2 milyar barang tahun lalu sendirian kepada mereka yang melewati terminal bandara, termasuk sembilan juta kaleng bir, tiga juta botol wiski, dan 1,5 juta botol anggur. Penjualan bebas bea, meskipun terbatas, tidak pernah memerlukan lisensi alkohol.

Dua rantai toko minuman keras utama negara itu adalah Maritime dan Mercantile International, anak perusahaan dari maskapai penerbangan Emirates milik pemerintah, serta African & Eastern.

Bar dan klub malam di Dubai hampir seluruhnya terbatas untuk beroperasi di dalam atau terhubung ke hotel – bahkan tanda terima pembelian minuman di Bandara Internasional Dubai berasal dari hotel yang terhubung dengan bandara.

Tetapi bahkan dengan pembatasan-pembatasan itu, perusahaan-perusahaan penyedia alkohol selalu tampak penuh pada Kamis malam, awal akhir pekan Emirati. Namun perlahan, fenomena itu mulai bergeser.

Penurunan ekonomi

Harga energi global yang lebih rendah, penurunan 30 persen dalam nilai pasar real estate Dubai dan kekhawatiran perang dagang membuat pengusaha di negara kota itu kehilangan pekerjaan. Tempat parkir tidak tampak cukup penuh seperti dulu.

Penurunan itu tampaknya bahkan meluas ke alkohol. Secara keseluruhan penjualan alkohol turun menjadi 161,5 juta liter (42,6 juta galon) pada 2018, turun dari 163,7 juta liter (43,2 juta galon) pada 2017, menurut Euromonitor.

Namun, pariwisata membantu menjaga harga eceran tetap tinggi secara keseluruhan karena beberapa konsumen juga mencari minuman keras dengan harga lebih tinggi, katanya.

“Perjalanan dan pariwisata akan terus memainkan peran penting dalam pengembangan minuman beralkohol di Uni Emirat Arab, setidaknya sampai Expo 2020,” kata Euromonitor, merujuk pada penyelenggaraan pameran dunia Dubai tahun depan. “Setelah Expo 2020, penjualan akan lebih dipengaruhi oleh demografi dan dinamika dalam negeri.”

Kantor Media Dubai pemerintah yang secara turun-temurun memerintah dan Departemen Pariwisata dan Pemasaran Perdagangan tidak menanggapi permintaan komentar terkait hukum baru ini.

Namun, memikirkan wisatawan, pihak berwenang telah mengambil langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk melonggarkan peraturan minum.

Pada tahun 2016, Dubai melonggarkan peraturan yang melarang penjualan alkohol di siang hari selama bulan suci Ramadhan.

Dalam beberapa tahun ke depan, kalender lunar akan membawa Ramadhan lebih dekat ke awal musim semi dan musim dingin, waktu yang dipenuhi turis di kota sebelum panas terik.

Hukum baru

Prosedur baru tentang izin alkohol memungkinkan wisatawan memperolehnya secara gratis di toko African & Eastern atau MMI setelah menunjukkan paspor mereka dan menandatangani janji bahwa mereka bukan Muslim dan akan mengikuti hukum setempat.

Pedoman yang baru-baru ini diterbitkan mengatakan alkohol apa pun yang dibeli di toko hanya dapat diminum “di dalam kamar/apartemen hotel”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan