Kian moderat! Saudi hilangkan infishal dalam pertemuan dewan kota

2.872

RIYADH (Arrahmah.com) – Kementerian Urusan Kota dan Pedesaan Arab Saudi telah memutuskan untuk mengakhiri pemisahan gender (infishal), dengan mengatakan bahwa kantor dewan harus diatur sedemikian rupa sehingga memungkinkan kedua jenis kelamin menghadiri pertemuan, seminar, dan lokakarya sesuai dengan peraturan Syariah, kata sumber tersebut, dikutip Arab News, Rabu (23/10/2019).

Wanita sebelumnya duduk di kamar yang terpisah dan berkomunikasi dengan pria melalui alat elektronik.

Iklan

Rasha Hefzi, seorang anggota dewan wanita di Jeddah, mendukung langkah tersebut. “Kami telah meminta ini selama empat tahun terakhir, sejak kami mulai berpartisipasi dalam dewan kota,” katanya kepada Arab News. “Larangan itu merupakan hambatan yang menghambat banyak saluran komunikasi bagi kami sebagai anggota dewan kota dengan anggota laki-laki lainnya, pemerintah kota, entitas lain, dan pemangku kepentingan yang berbeda.”

Perempuan sekarang akan memiliki kemampuan untuk memobilisasi dan berkomunikasi langsung dengan publik, kelompok masyarakat sipil, mitra pria mereka dan entitas pemerintah lainnya, tambahnya.

“Setelah menghilangkan penghalang ini, kami memiliki kebebasan untuk mengartikulasikan rencana baru yang ingin kami terapkan dengan dewan dan dengan kementerian.”

Pemilihan umum pada bulan Desember 2015 adalah pertama kalinya di Kerajaan itu bahwa perempuan diizinkan untuk memilih atau mendukung posisi politik.

Lebih dari 130.000 wanita Saudi dari 1,48 juta warga yang memenuhi syarat terdaftar untuk memilih untuk pertama kalinya dalam pemilihan kota untuk 6.917 kandidat, 979 di antaranya wanita.

Dua puluh satu wanita terpilih, sementara 17 diangkat di seluruh Kerajaan. Perempuan adalah anggota dari hanya 10 dewan kota dari 285, dan jumlah anggota perempuan adalah 37 sementara jumlah pria jauh lebih tinggi pada 3.156.

Perempuan menghadapi sejumlah tantangan sebelum pemilihan, seperti mencari sponsor untuk kampanye mereka dan rendahnya kesadaran di antara masyarakat tentang memilih perempuan, atau bahkan mempercayai dewan kota. Diperlukan juga kursus pelatihan bagi perempuan yang ingin bergabung dengan dewan kota.

Lama Al-Sulaiman, yang terpilih menjadi dewan kota Jeddah, mengundurkan diri segera setelah pemilihan 2015. Laporan-laporan media pada waktu itu mengindikasikan bahwa dia merasa frustrasi dengan pemisahan gender pada pertemuan-pertemuan dewan, dengan para perempuan dipaksa untuk berkomunikasi melalui monitor televisi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah