Berita Dunia Islam Terdepan

Bashar Asad: Erdogan adalah pencuri!

2.081

Support Us

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Presiden Suriah Bashar Asad pada Selasa (22/10/2019) mengecam pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan sebagai pencuri karena menyerang bagian timur laut negaranya dan sekali lagi berjanji untuk merebut kembali semua wilayah yang hilang ke Damaskus dalam perang saudara selama bertahun-tahun.

Asad melakukan kunjungan yang jarang terjadi ke garis depan pertempuran di provinsi Idlib barat laut, dekat benteng besar terakhir pasukan pemberontak yang didukung Turki.

“Erdogan adalah seorang pencuri dan sekarang sedang mencuri tanah kami,” kata media pemerintah mengutip pernyataan Asad.

Turki bulan ini memulai serangan terhadap milisi Kurdi Suriah di timur laut Suriah dengan bantuan pasukan pemberontak yang menguasai sebagian besar wilayah utara Idlib.

Lewat perang di tahun kesembilan ini, menangkap kembali Idlib akan menjadi kemenangan penting bagi rezim, yang telah terus memulihkan kendali atas daerah-daerah pemberontak dengan dukungan Rusia dan Iran.

“Kami mengatakan dan terus mengatakan bahwa pertempuran Idlib adalah inti untuk secara tegas mengakhiri kekacauan dan terorisme di seluruh Suriah,” tegas Asad.

Turki dan Rusia telah memperantarai kesepakatan zona de-eskalasi pada tahun 2017 untuk mengekang pertempuran di Idlib. Itu tidak mencakup militan garis keras yang merupakan kekuatan dominan di daerah tersebut.

Sebanyak 500.000 orang yang menjadi akibat pertempuran di barat laut telah melarikan diri ke perbatasan Turki.

Kekerasan di provinsi Idlib dan Hama di dekatnya telah menandai eskalasi militer terbesar antara Asad dan musuh-musuh gerilyawannya sejak musim panas lalu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan