Tingkat kemiskinan dan pengangguran di Gaza mencapai 75 persen

Seorang anak Palestina dapat dilihat di luar rumahnya di daerah Al-Zaytoon yang miskin di Kota Gaza pada 29 September 2014 [Ezz Zanoun / Apaimages]
446

GAZA (Arrahmah.com) – Kementerian Pembangunan Sosial di Jalur Gaza mengatakan kemarin bahwa tingkat kemiskinan dan pengangguran di Jalur Gaza mencapai hampir 75 persen pada tahun 2019.

Dalam siaran persnya ditambahkan bahwa 70 persen dari populasi Jalur Gaza adalah rawan pangan. Ini, lanjutnya, adalah hasil dari “praktik agresif ‘Israel’ meningkat sejak Intifada Kedua, yang pecah pada 2000, dan merampas ribuan warga Palestina dari pekerjaan mereka.”

Akibatnya, ekonomi Palestina tidak bisa “menciptakan lapangan kerja baru untuk mengakomodasi para pekerja yang tidak terlatih itu.”

“Blokade ‘Israel’ yang diberlakukan oleh ‘Israel’ di Jalur Gaza sejak 2006, membatasi pergerakan warga dan barang, di samping tiga perang pada 2008-2012-2014, dan pembagian pasukan Palestina menciptakan politik, ekonomi dan sosial yang kompleks dan sulit realitas.”

Dikatakan bahwa indikator kemiskinan di Gaza “adalah yang tertinggi di dunia, dan bahwa upaya oleh lembaga pemerintah, internasional dan lokal sebagian besar dikategorikan sebagai kegiatan bantuan, hanya memenuhi sekitar 50 persen dari kebutuhan dasar keluarga miskin.”

Kementerian menyerukan “menjamin kemandirian pekerjaan kemanusiaan menjauh dari ketegangan politik, dan meningkatkan standar hidup rakyat Jalur Gaza dengan membuka perlintasan perbatasan dan memungkinkan warga dan barang untuk bergerak bebas.”

Ini juga menuntut “penguatan koordinasi antara lembaga-lembaga sosial yang bekerja di Jalur Gaza untuk mengamankan kondisi kehidupan yang layak bagi kaum miskin; selain meningkatkan bantuan kemanusiaan dan bantuan kepada rakyat Palestina melalui lembaga-lembaga internasional dan regional. ”

Selama 13 tahun, “Israel” telah melakukan pengepungan ketat terhadap Gaza, yang mengakibatkan peningkatan dramatis dalam tingkat kemiskinan dan pengangguran.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.