Pasukan AS tinggalkan Suriah menuju Irak barat

The US currently has more than 5,000 American forces in Iraq. (File/AFP)
490

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Menteri Pertahanan AS, Mark Esper, mengatakan bahwa di bawah rencana saat ini semua pasukan AS yang meninggalkan Suriah akan pergi ke Irak barat dan militer akan terus melakukan operasi terhadap kelompok Daesh untuk mencegah kebangkitannya.

Berbicara kepada wartawan yang bepergian bersamanya ke Timur Tengah, Minggu (20/10/2019), Esper tidak mengesampingkan gagasan bahwa pasukan AS akan melakukan misi kontraterorisme dari Irak ke Suriah. Namun dia mengatakan detail itu akan dikerjakan seiring waktu.

Esper mengatakan dia telah berbicara dengan mitranya dari Irak tentang rencana untuk memindahkan lebih dari 700 tentara yang meninggalkan Suriah ke Irak barat.
Perkembangan tersebut memperjelas bahwa salah satu alasan Presiden Donald Trump untuk menarik pasukan dari Suriah tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

“Sudah waktunya untuk membawa pulang tentara kita,” katanya, Rabu lalu. Tapi mereka tidak pulang.

Ketika Esper meninggalkan Washington pada Sabtu (19/10), pasukan AS terus menarik diri dari Suriah utara setelah invasi Turki ke wilayah perbatasan.

Laporan-laporan tentang bentrokan sporadis terus berlanjut antara para pejuang yang didukung Turki dan pasukan Kurdi yang bersekutu dengan AS meskipun ada perjanjian gencatan senjata lima hari yang disepakati Jumat (18/10) antara pemimpin AS dan Turki.

Trump memerintahkan sebagian besar dari sekitar 1.000 tentara AS di Suriah untuk mundur setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menjelaskan dalam panggilan telepon bahwa pasukannya akan menyerang Suriah untuk mendorong kembali pasukan Kurdi yang Turki anggap sebagai teroris.

Penarikan sebagian besar pasukan ini meninggalkan sekutu Kurdi yang telah memerangi kelompok Daesh bersama pasukan AS selama beberapa tahun. Antara 200 dan 300 tentara AS akan tetap berada di pos terdepan Suriah selatan Al-Tanf.

Esper mengatakan pasukan yang pergi ke Irak akan memiliki dua misi.

“Satu adalah untuk membantu mempertahankan Irak dan dua adalah untuk melakukan misi kontra-Daesh saat kami memilah-milah langkah berikutnya,” katanya. “Hal-hal dapat berubah antara sekarang dan setiap kali kita menyelesaikan penarikan, tetapi itulah rencana permainan sekarang.”

AS saat ini memiliki lebih dari 5.000 pasukan Amerika di Irak, berdasarkan kesepakatan antara kedua negara. AS menarik pasukannya dari Irak pada tahun 2011 ketika operasi tempur di sana berakhir, tetapi mereka kembali setelah Daesh mulai mengambil alih petak besar negara itu pada tahun 2014. Jumlah pasukan Amerika di Irak tetap dalam jumlah kecil karena sensitivitas politik di negara itu, pendudukan yang dimulai pada tahun 2003.

Esper mengatakan dia akan berbicara dengan sekutu lain pada pertemuan NATO dalam minggu mendatang untuk membahas jalan ke depan untuk misi kontra-IS.

Ditanya apakah pasukan operasi khusus AS akan melakukan operasi militer sepihak ke Suriah untuk mengejar IS, Esper mengatakan itu adalah opsi yang akan dibahas dengan sekutu dari waktu ke waktu.

Dia menambahkan bahwa penarikan AS akan disengaja dan aman, dan akan memakan waktu “mingguan bukan hitungan hari”.

Menurut seorang pejabat AS pada Sabtu (19/10), sekitar beberapa ratus tentara telah meninggalkan Suriah sejauh ini. Pasukan AS sebagian besar dikonsolidasikan di satu lokasi di barat dan beberapa lokasi di timur.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas operasi yang sedang berlangsung, mengatakan militer AS tidak memonitor secara efektif keefektifan gencatan senjata, meski menyadari adanya pertempuran sporadis dan pelanggaran perjanjian. Pejabat itu mengatakan masih perlu beberapa minggu untuk mengeluarkan pasukan dari Suriah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.