Baku tembak antara India Pakistan terjadi di Kashmir, 9 tewas

The renewed fighting comes amid an ongoing lockdown in Kashmir that was put in place after India stripped the region of its semi-autonomy in early August. (File/AFP)
1,314

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Tentara Pakistan dan India saling menembak di Kashmir yang disengketakan pada Minggu (20/10/2019), menewaskan sedikitnya sembilan orang di kedua sisi, kata para pejabat.

Militer India mengatakan tentara Pakistan menargetkan sebuah pos perbatasan India dan daerah-daerah sipil di sepanjang perbatasan Kashmir pada dini hari, yang menewaskan dua tentara dan seorang warga sipil.

Kolonel Rajesh Kalia, seorang juru bicara militer India, mengatakan tiga warga sipil India juga terluka dalam penembakan Pakistan. Kalia menyebutnya sebagai pelanggaran “tidak beralasan” dari perjanjian gencatan senjata tahun 2003 antara India dan Pakistan.

Tentara Pakistan kemudian mengatakan bahwa “pelanggaran gencatan senjata yang tidak diprovokasi” oleh pasukan India menewaskan lima warga sipil dan satu tentara dan melukai tiga warga sipil dan dua tentara lainnya di Jalur Kontrol (LoC) yang sangat militeristik yang membagi Kashmir antara Pakistan dan India.

Militer mengatakan pasukan India menargetkan warga sipil di sektor Jura, Shahkot, dan Nousehri. Dikatakan pasukan Pakistan merespon dengan tembakan keras terhadap tentara India.

India dan Pakistan memiliki sejarah panjang hubungan pahit atas Kashmir, yang terbagi di antara kedua saingan tersebut tetapi diklaim oleh keduanya secara keseluruhan. Pertempuran baru itu terjadi di tengah-tengah penguncian yang sedang berlangsung di Kashmir yang diberlakukan setelah India melucuti wilayah semi otonomi pada awal Agustus.

Sejak itu, tentara dari kedua negara secara teratur terlibat dalam penembakan lintas-perbatasan dan penembakan di sepanjang perbatasan de facto mereka di Kashmir, di mana kelompok-kelompok pemberontak berjuang untuk wilayah itu untuk dipersatukan baik di bawah pemerintahan Pakistan atau sebagai negara merdeka. Di masa lalu, masing-masing pihak menuduh pihak lain memulai permusuhan dengan melanggar perjanjian 2003.

India menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih pemberontak anti-India dan juga membantu mereka dengan memberikan tembakan sebagai penutup serangan ke pihak India. Pakistan membantahnya, mengatakan pihaknya hanya menawarkan dukungan moral dan diplomatik kepada warga Kashmir yang menentang pemerintahan India.

Pemberontak telah memerangi pemerintahan India sejak 1989. Hampir 70.000 orang tewas dalam pemberontakan bersenjata dan penindasan militer India yang terjadi kemudian.

Pada 5 Agustus, pemerintah India yang dipimpin nasionalis Hindu menanggalkan status semi-otonom Kashmir dan memberlakukan tindakan keras, mengirim puluhan ribu pasukan tambahan ke wilayah itu, yang sudah menjadi salah satu zona militerisasi tertinggi di dunia. India telah menangkap ribuan aktivis dan pemimpin separatis pada hari-hari menjelang dan setelah pencabutan status khusus Kashmir.

Lebih dari dua bulan kemudian, wilayah itu tetap di bawah blokade komunikasi. Pihak berwenang telah memulihkan telepon rumah dan beberapa layanan telepon seluler, tetapi Internet tetap ditangguhkan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.