Trump: Turki menyimpan senjata nuklir era Perang Dingin

President Donald Trump speaks to the media in the Oval Office of the White House in Washington, Friday, July 26, 2019. (AP Photo)
675

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Donald Trump mengklaim bahwa beberapa senjata nuklir Amerika dari era Perang Dingin saat ini disimpan di Pangkalan Udara Incirlik Turki. Presiden AS adalah yang pertama mengakui secara terbuka apa yang oleh banyak orang dianggap sebagai rahasia umum selama beberapa dekade.

Dipercaya secara luas bahwa AS memiliki 50 dari bom “gravitasi” B-61 di Turki yang dikerahkan selama Perang Dingin antara NATO dan sekutunya melawan Uni Soviet dan blok timur negara-negara kliennya. Senjata-senjata itu adalah bagian penting dari strategi pencegahan Amerika karena kedekatan Turki dengan Uni Soviet. Setiap keputusan yang berkaitan dengan senjata harus dibuat dengan suara bulat dari semua 28 negara anggota NATO.

Konfirmasi Trump datang ketika ia mengadakan pertemuan dengan Presiden Italia Sergio Mattarella di Gedung Putih Gedung Oval. Pertanyaan muncul tentang apakah Trump khawatir tentang “sebanyak 50 senjata nuklir di Pangkalan Udara Incirlik” setelah Turki meluncurkan operasi militer yang sedang berlangsung di Suriah pekan lalu.

“Kami yakin,” jawab Trump, “dan kami memiliki pangkalan udara yang hebat di sana, pangkalan udara yang sangat kuat. Pangkalan udara itu saja dapat terjadi di mana saja. Itu adalah pangkalan udara yang besar dan kuat. “Komentar itu dirasakan oleh banyak orang bahwa Presiden sendiri kemungkinan besar mengakui bahwa senjata nuklir AS disimpan di Turki.

“Dan, Anda tahu, Turki – supaya orang-orang ingat – Turki adalah anggota NATO,” tambah Presiden AS. “Kita seharusnya bergaul dengan anggota NATO kita, dan Turki adalah anggota NATO. Apakah orang-orang ingin kita mulai menembaki anggota NATO? Itu akan menjadi yang pertama. Dan itu semua terkait dengan NATO. ”

Masih belum jelas apakah senjata nuklir akan dipindahkan di tempat lain dan tidak ada rincian yang terungkap, tetapi sebuah sumber dilaporkan mengatakan kepada CNN yang berbasis di AS bahwa kemungkinan langkah seperti itu sedang dipertimbangkan oleh anggota parlemen dan Kongres. Operation Peace Spring Turki yang kontroversial di Suriah utara tidak diragukan lagi fitur dalam musyawarah.

Sebagai buntut dari Perang Dunia Kedua, kesediaan Turki untuk bekerja sama melawan pengaruh regional Uni Soviet mengakibatkan negara tersebut bergabung dengan NATO pada tahun 1952. Sejak itu ia membangun diri untuk memiliki tentara tetap terbesar kedua aliansi setelah AS.

Peran dan keanggotaan Turki dalam NATO telah dipertanyakan dalam beberapa tahun terakhir, bagaimanapun, terutama atas keputusannya untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia. Hal itu menyebabkan kecaman yang meluas dari sesama anggota karena sistem tersebut dilaporkan membahayakan keamanan aliansi.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.